Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Korsel dan Korut Pulihkan Jaringan Komunikasi

Selasa 27 Jul 2021 10:41 WIB

Rep: Dwina Agustin/Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Bendera Korea Selatan dan Korea Utara. Ilustrasi

Bendera Korea Selatan dan Korea Utara. Ilustrasi

Foto: gallerychip.com
Korea Utara memutuskan sambungan telepon pada Juni 2020

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Korea Selatan dan Korea Utara telah memulihkan jaringan komunikasi telepon yang pernah terputus. Kantor Kepresidenan Korea Selatan atau dikenal Gedung Biru menyatakan, para pemimpin kedua negara telah sepakat untuk membangun kembali kepercayaan dan meningkatkan hubungan, Selasa (27/7).

Gedung Biru menyatakan, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah bertukar beberapa surat sejak April. Hasil dari kontak tersebut, mereka sepakat untuk menyambungkan kembali jaringan komunikasi.

Baca Juga

Kantor berita pemerintah Korea Utara KCNA juga mengatakan semua saluran komunikasi antar-Korea dibuka kembali pada pukul 10.00 waktu setempat pada Selasa. Langkah itu sejalan dengan kesepakatan antara para pemimpin.

Korea Utara memutuskan sambungan telepon pada Juni 2020 ketika hubungan lintas batas memburuk. Kondisi itu terjadi setelah pertemuan puncak kedua yang gagal pada Februari 2019 antara Kim dan mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dengan Moon untuk menjadi mediasi.

Moon telah menyerukan pemulihan jaringan komunikasi dan pembicaraan. Dia menyematkan harapan tinggi pada Presiden AS Joe Biden untuk memulai kembali negosiasi yang bertujuan untuk membongkar program nuklir dan rudal Korea Utara. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA