Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Wali Kota Surabaya Akui Pemakaman dengan Prokes Menurun

Senin 26 Jul 2021 18:42 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Petugas kesehatan membawa peti mati yang berisi jenazah korban COVID-19 ke dalam ambulans untuk dibawa ke pemakaman, di kamar mayat darurat yang didirikan karena rumah sakit dipenuhi kasus infeksi, di Surabaya, Jawa Timur, Indonesia, Sabtu, 10 Juli 2021

Petugas kesehatan membawa peti mati yang berisi jenazah korban COVID-19 ke dalam ambulans untuk dibawa ke pemakaman, di kamar mayat darurat yang didirikan karena rumah sakit dipenuhi kasus infeksi, di Surabaya, Jawa Timur, Indonesia, Sabtu, 10 Juli 2021

Foto: AP/Trisnadi
Wali Kota Surabaya sebut akan melakukan beragam langkah preventif untuk cegah Covid.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA  -- Pemakaman jenazah Covid-19 yang dilakukan secara protokol kesehatan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) khusus Covid-19 di Kota Surabaya, Jawa Timur, selama empat hari terakhir mengalami penurunan. Hal itu disampaikan Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi saat menerima bantuan peti jenazah dari Yayasan Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (Kagama) Jatim di Balai Kota Surabaya, Senin.

"Memang ada penurunan angka kematian yang dimakamkan secara protokol kesehatan (prokes)," katanya. 

Baca Juga

Menurut Eri, berdasarkan data yang tercatat di Dinas Kebersihan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) Kota Surabaya selama empat hari terakhir (22-25 Juli 2021), pemakaman secara prokes jumlahnya sekitar 449 jenazah. Rinciannya, pada 22 Juli sebanyak 149 jenazah, kemudian turun pada 23 Juli menjadi 105 jenazah, 24 Juli menurun lagi menjadi 97 jenazah, dan pada 25 Juli sekitar 98 jenazah yang dimakamkan secara prokes.

Untuk itu, Eri bersama jajaran Pemkot Surabaya terus melakukan berbagai upaya preventif guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19, termasuk percepatan vaksinasi di berbagai kalangan agar tercipta herd immunity.

Eri mengucapkan terima kasih atas bantuan berupa 50 peti jenazah dan tiga ribu tabung oksigen berukuran 6 meter kubik dari Yayasan Kagama Jawa Timur. Dengan bantuan yang diberikan Kagama itu dapat membantu dan meringankan beban Pemkot Surabaya.

Pada kesempatan itu, Eri memaparkan rencananya bantuan peti jenazah tersebut diserahkan di TPU Keputih, sehingga apabila sewaktu-waktu diperlukan bisa langsung digunakan bagi warga Surabaya yang dimakamkan sesuai prokes Covid-19."Ini sangat membantu kami. Karena ketika ada yang meninggal, baik itu suspek maupun probable juga dimakamkan secara prokes," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA