Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Tren Meningkatnya Religiositas Diharapkan Terus Hidup

Jumat 23 Jul 2021 02:57 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Agung Sasongko

Berdoa (Ilustrasi)

Berdoa (Ilustrasi)

Foto: Republika/Thoudy Badai
Kunci untuk mempertahankan religiositas adalah dengan terus mengingat mati.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua PP Muhammadiyah Prof Dadang Kahmad sepakat religiositas masyarakat meningkat selama pandemi. Menurutnya, faktor pendukung kenaikan spiritualitas masyarakat selama pandemi disebabkan semakin tingginya ketakutan masyarakat dalam menghadapi pandemi yang semakin mengkhawatirkan. 

“Karena ketakutan, karena kita melihat orang terinfeksi dimana mana, angka kematian semakin tinggi, itu memberikan efek pada mereka yang sehat untuk lebih mendekatkan diri pada Allah SWT,” ujarnya saat dihubungi Republika, Kamis (22/7).

Baca Juga

“Namun saya harap tren religiositas ini akan terus hidup dan berkembang walaupun nanti pandemi sudah berlalu,” sambungnya. 

Menurut Guru Besar Fakultas Ushuluddin Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung itu, kunci untuk mempertahankan religiositas adalah dengan terus mengingat mati.

Dengan mengingat bahwa kehidupan hanya sementara, baik karena adanya wabah Covid-19 ataupun tidak, maka kecenderungan untuk mendekatkan diri dan meminta perlindungan Allah SWT juga akan semakin tinggi.

“Ingat terus bahwa hidup hanya sementara, baik ada covid-19 atau tidak, karena kematian adalah kepastian. Oleh karena itu, semuanya harus sadar akan kematian, dan agar kita bisa terus menjaga kedekatan dengan Allah dengan beribadah dan terus berupaya mendekatkan diri pada-Nya,” pungkasnya. 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA