Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Tersisa 6 Orang, Satgas Minta Kelompok MIT Poso Menyerah

Senin 19 Jul 2021 05:17 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Ratna Puspita

Polisi bersenjata berjaga di depan ruang jenazah tempat pelaksanaan identifikasi dan otopsi jenazah dari kelompok DPO Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso di RS Bhayangkara di Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (17/7/2021). Kontak tembak antara Satgas Madago Raya dan kelompok DPO MIT Poso kembali terjadi pada Sabtu (17/7/2021) di wilayah Kabupaten Parigi Moutong dan menewaskan satu anggota kelompok MIT Poso.

Polisi bersenjata berjaga di depan ruang jenazah tempat pelaksanaan identifikasi dan otopsi jenazah dari kelompok DPO Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso di RS Bhayangkara di Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (17/7/2021). Kontak tembak antara Satgas Madago Raya dan kelompok DPO MIT Poso kembali terjadi pada Sabtu (17/7/2021) di wilayah Kabupaten Parigi Moutong dan menewaskan satu anggota kelompok MIT Poso.

Foto: Antara/Mohamad Hamzah
Dua kontak senjata terakhir menewaskan tiga anggota MIT di wilayah Poso.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Satgas Madago Raya meminta para anggota kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) menyerahkan diri untuk diproses hukum. Setelah menumpas tewas beberapa anggota kelompok bersenjata yang dipimpin Ali Kalora, di Poso, Sulawesi Tengah (Sulteng) itu, tim gabungan Polri, dan Tentara Nasional Indonesia (TNI) meyakini kini MIT Poso hanya tersisa enam orang.

“Sesuai dengan DPO (daftar pencarian orang) teroris MIT yang dikeluarkan Polri sebanyak 9 orang, jadi sisa 6 orang,” ujar  Wakil Kepala Humas Satgas Madago Raya AKBP Bronto Budiono, dalam keterangan tertulis kepada wartawan di Jakarta, Ahad (18/7). 

Baca Juga

“Kami (Polri, dan TNI) mengimbau, agar sisa DPO teroris yang ada di Pegunungan Biru, di wilayah Poso, Sigi, dan Parimo, untuk segera menyerahkan diri,” kata Bronto.

Bronto mengatakan, Polri dan TNI tak ingin melihat aksi-aksi kelompok MIT terus-menerus menargetkan korban jiwa dari masyarakat sipil. Pasukan keamanan tak ingin lagi ada jatuh korban dari operasi yang menargetkan kelompok Ali Kalora tersebut. 

“Jadi, segera menyerahkan diri baik-baik, supaya tidak ada lagi jatuh korban,” ujar Bronto.

Satgas Madago Raya adalah tim gabungan Polri, dan TNI untuk memburu hidup maupun mati anggota kelompok MIT di wilayah Poso, Sulteng. Dalam sepekan terakhir, operasi gabungan memicu aksi kontak senjata antara anggota TNI dan Polri melawan kelompok MIT. 

Dua anggota MIT tewas dalam kontak senjata di Pegunungan Tokasa, Desa Tanalanto, Parigi, Sulteng, Ahad (11/7) lalu. Wakil Komandan Satuan Gabungan Khusus (Wadansatgassus) TNI Tri Cakti, Letnan Kolonel Inf Romel Wardhana menyebutkan dua anggota MIT yang tewas tersebut teridentifikasi bernama Rukli, dan Ahmad Panjang. Kontak senjata susulan pada Sabtu (17/7) sore waktu setempat dikabarkan menewaskan satu lagi anggota MIT berinisial B alias AA alias A. Bronto menerangkan, anggota MIT yang tewas terakhir sudah dimakamkan di Poboya, Palu, pada Ahad (18/7).

Pada Maret 2021, Satgas Madago Raya menerbitkan sembilan anggota MIT Poso masuk dalam daftar pencarian orang (DPO). Sembilan orang tersebut, yakni Ali Ahmad alias Ali Kalora, Qatar alias Farel alias Anas, Askar alias Haid alias Pak Guru, Abu Alim alias Ambon, Nae alias Galuh alias Mukhlas, Jaka Ramadhan alias Krima alias Rama, Rukli, Suhardian alias Hasan Pranata, dan Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA