Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

BPJPH Targetkan 15 Ribu UMK Daftar Sertifikasi Halal

Jumat 16 Jul 2021 20:54 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Ferry kisihandi

Petugas berada di depan kantor Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) yang bertempat di Gedung Laboratorium Halal, Pondok Gede, Jakarta Timur, Selasa (25/4).

Petugas berada di depan kantor Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) yang bertempat di Gedung Laboratorium Halal, Pondok Gede, Jakarta Timur, Selasa (25/4).

Foto: Republika/ Yasin Habibi
Diharapkan pendaftar sertifikasi halal UMK sampai 15 ribu tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) menargetkan, sebanyak 15 ribu pelaku Usaha Mikro Kecil (UMK) bisa mendaftarkan sertifikasi halal tahun ini. Berbagai program pun diluncurkan demi mewujudkan target tersebut.

"Semoga akhir Juli ini kita dapat launching program fasilitasi kerja sama dengan kementerian dan lembaga (K/L). Semoga pendaftar sertifikasi halal UMK bisa sampai 15 ribu, dengan catatan self declare bisa dilakukan," ujar Plt Kepala BPJPH Mastuki, dalam webinar yang digelar Kementerian Perindustrian, Jumat (16/7).

Melalui skema self declare, kata dia, akan memperbanyak UMK atau Industri Kecil Menengah (IKM) ikut mendaftarkan sertifikasi halal. Skema tersebut memungkinkan UMK melakukan pernyataan halal mandiri sepanjang bahan dan proses produksinya sesuai standar halal yang ditetapkan.

Mastuki melanjutkan, tahun lalu BPJPH bersama Kementerian Koperasi dan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, memberikan bantuan sertifikasi halal gratis kepada 3.179 UMK. "Sebenarnya fasilitasi yang disiapkan untuk 3.200 UMK, namun yang terserap 3.179," tuturnya.

Ia menyatakan, kebutuhan domestik terhadap sertifikasi halal semakin tinggi. Terutama bagi pelaku usaha yang ingin melakukan ekspor.Dirinya pun menyatakan, Indonesia memiliki banyak modal dalam mengembangkan industri halal. Di antaranya, jumlah penduduk Muslim yang besar di Tanah Air.

"Kita punya cukup banyak modal halal yang bisa di-create sedemikian rupa. Kita tahu sebagian besar penduduk Indonesia adalah Muslim, tidak hanya demografis secara jumlah tapi juga kepatuhan laksanakan syariat sangat tinggi," jelas Mastuki.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA