Sunday, 23 Rabiul Akhir 1443 / 28 November 2021

Sunday, 23 Rabiul Akhir 1443 / 28 November 2021

UNESCO Masukan Kota Muslim-Arab dalam Daftar Warisan Dunia

Jumat 09 Jul 2021 20:27 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Muhammad Hafil

UNESCO Masukan Kota Muslim-Arab dalam Daftar Warisan Dunia. Foto:  Bait Al Hikmah (Pusastakaan( di masa Khilafah Abassiyah di Cordoba (spanol),

UNESCO Masukan Kota Muslim-Arab dalam Daftar Warisan Dunia. Foto: Bait Al Hikmah (Pusastakaan( di masa Khilafah Abassiyah di Cordoba (spanol),

Foto: google.com
UNESCO Masukan Kota Muslim-Arab dalam Daftar Warisan Dunia

REPUBLIKA.CO.ID,MADRID --- Sebuah kota Muslim-Arab abad pertengahan yang berada dekat kota Cordoba di Spanyol ditambahkan ke dalam daftar situs warisan dunia UNESCO pada pekan lalu. Kota yang terpelihara degan baik itu merupakan sisa-sisa kota kekhalifahan Medina Azahara. Seperti dilansir the National News pada Jumat (9/7) Menurut Komite Warisan Dunia UNESCO situs yang dikenal dengan situs Moor abad kesepuluh itu memberikan pengetahuan  mendalam tentang peradaban Islam Barat Al Andalus yang kini telah sirna.

Kota itu mencapai puncak kejayaannya, setelah malmur beberapa tahun kota yang megah dan menjadi ibu kota  de facto al-Andalus atau atau Spanyol Muslim itu dihancurkan dalam perang saudara yang mengakhiri kekhalifahan pada 1009-10.

Baca Juga

Kota ini dibangun sebagai simbol kekuatan untuk menyaingi kekhalifahan Baghdad, tetapi bertahan kurang dari satu abad sebelum dihancurkan dalam pemberontakan yang mengakhiri kekhalifahan Cordoba pada awal abad ke-11. Sisa-sisa kota dilupakan selama hampir 1.000 tahun sampai ditemukan kembali pada awal abad ke-20.

Situs ini menjadi harta karun bagi para arkeolog karena menghadirkan ansambel perkotaan yang lengkap termasuk jalan, jembatan, sistem air, bangunan, elemen dekoratif dan benda-benda sehari-hari.

Selain kota itu ada situs sejarah yang usianya lebih naru yang ditambahkan juga dalam daftar situs UNESCO. Ialah kota industri Italia Ivrea yang dikembangkan pada abad ke-20 sebagai tempat uji coba bagi Olivetti, produsen mesin tik, kalkulator mekanik, dan komputer kantor.

Unesco menggambarkan kota itu sebagai model proyek sosial yang mengungkapkan visi modern tentang hubungan antara produksi industri dan arsitektur.

Pada Sabtu lalu komite warisan UNESCO menambahkan enam situs lain ke dalam daftarnya , termasuk tempat berburu inuit di Greenland, kuil Buddha gunung Korea kuno, situs pra-Islam di Iran, dan bangunan Art Deco Mumbai. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA