Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Mobilitas Pengguna Kereta Api Turun 33 Persen

Kamis 08 Jul 2021 16:33 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Gita Amanda

Calon penumpang kereta api jarak jauh menunggu di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Senin (5/7/2021). PT. Kereta Api Indonesia Daop 1 Jakarta mencatat terjadi penurunan penumpang keberangkatan jarak jauh lebih dari 60 persen pada masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

Calon penumpang kereta api jarak jauh menunggu di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Senin (5/7/2021). PT. Kereta Api Indonesia Daop 1 Jakarta mencatat terjadi penurunan penumpang keberangkatan jarak jauh lebih dari 60 persen pada masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

Foto: ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
Rata-rata harian jumlah pelanggan KA pada 3-7 Juli 2021 adalah 246.909 penumpang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejak diterapkannya pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat di Jawa dan Bali, PT Kereta Api Indonesia (Persero) mencatat penurunan mobilitas pengguna kereta api. VP Public Relations KAI Joni Martinus mengatakan, penurunan jumlah penumpang terjadi dalam operasional KA jarak jauh, lokal, kereta rel listrik (KRL) Jabodetabek, KRL Yogyakarta-Solo, KA Prambanan Ekspres, KA Bandara Soekarno-Hatta, dan KA Bandara Kualanamu.

"Rata-rata harian jumlah pelanggan KA pada periode 3-7 Juli 2021 adalah 246.909 penumpang atau turun 33 persen dibandingkan pekan sebelum PPKM darurat," kata Joni dalam pernyataan tertulisnya, Kamis (8/7).

Dia mengatakan pada periode 26-30 Juni 2020, KAI Group mencatat rata-rata jumlah penumpang harian hingga 365.810 orang. Joni menuturkan penurunan jumlah penumpang terbesar terjadi pada KA lokal. "Penurunan terbesar terjadi pada kA lokal dimana pelanggan berkurang 60 persen," tutur Joni.
 
Sementara itu, untuk Ka jarak jauh turun 56 persen. Lalu KRL jabodetabek turun 26 persen, KRL Yogyakarta-Solo turun 56 persen, dan KA Prambanan Ekspres turun 37 persen. Untuk KA bandara Soekarno-Hatta turun 59 persen pada periode tersebut. Lalu untuk KA bandara Kualanamu turun 39 persen.

"Penurunan jumlah pelanggan kereta api ini menunjukkan pertanda positif. Dimana masyarakat mulai mematuhi kebijakan pemerintah untuk meminimalisasi mobilitasnya selama PPKM darurat," jelas Joni.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA