Kota Malang Waspadai Kelangkaan Tabung Oksigen

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Fernan Rahadi

Pegawai memindahkan tabung oksigen (ilustrasi)
Pegawai memindahkan tabung oksigen (ilustrasi) | Foto: Wihdan Hidayat / Republika

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Malang melakukan inspeksi mendadak (sidak) di sejumlah penyedia alat kesehatan (alkes). Upaya ini dilakukan dalam rangka mewaspadai kelangkaan tabung oksigen, masker, dan obat-obatan yang biasa dipakai untuk penyembuhan pasien Covid-19.

Wali Kota Malang, Sutiaji mengatakan, stok oksigen pada dasarnya masih mencukupi berdasarkan laporan para penyedia. Yang menjadi persoalan justru ketersediaan tabung oksigen. Menurut Sutiaji, masalah ketersediaan tabung bukan hanya persoalan Kota Malang tapi nasional.

"Memang kurang karena impor. Kalau impor itu tergantung dari luar. Jadi persoalannya oksigen Insya Allah, tapi ini tidak menutup kemungkinan, saya berdoa mudah-mudahan ini bisa dikendalikan karena fluktuasinya langsung," kata Sutiaji kepada wartawan di Kota Malang, Rabu (7/7).

Adapun mengenai kebutuhan oksigen, kata Sutiaji, setiap RS memiliki angka yang beragam. Kondisi ini menyesuaikan jumlah pasien di masing-masing rumah sakit di Kota Malang. Semakin tinggi jumlah pasien Covid-19, maka kebutuhannya juga kian besar.

Kebutuhan oksigen di RS Lavalette saat ini sudah mencapai 6.000 liter per hari. Besaran ini dapat terjadi lantaran satu pasien gejala berat membutuhkan 15 liter oksigen per menit. "Jadi tabung gas (oksigen) yang segini (ukuran normal) itu hanya 45 menit habis untuk satu orang," ucapnya.

Berdasarkan situasi tersebut, Pemkot Malang berharap masyarakat bisa mewaspadainya. Jika tabung oksigen sudah mulai langka, maka ini menjadi masalah darurat di Kota Malang. Sebab itu, masyarakat diharapkan bisa membantu menyelesaikannya dengan menaati kebijakan PPKM Darurat.

Selain tabung oksigen, masker juga sudah mulai langka di Kota Malang. Satu penyedia alkes melaporkan sudah tidak menyediakan masker lantaran habis. Sementara penyedia lainnya masih memiliki stok tapi jumlahnya terbatas.

Kelangkaan juga terjadi pada kebutuhan alat pengukur kadar oksigen dalam darah, yakni oximeter. Satu dari penyedia alkes di Kota Malang mengaku sudah tidak memiliki stok. Sementara penyedia lainnya melaporkan jumlahnya sangat terbatas. 

"Terus obat-obatan yang diperlukan dalam menangani Covid-19, memang sudah mengalami kelangkaan. Sekali lagi, ini harus diwaspadai," ungkap pria berkacamata ini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Cara India Mengatasi Kelangkaan Oksigen

Kota Malang Perketat Aturan PPKM Darurat

Politisi Nasdem Ini Apresiasi Kebijakan Pengadaan Oksigen

Stok Oksigen untuk Pasien Covid-19 di Palangkaraya Aman

Pasokan Oksigen di Kota Tasikmalaya Dipastikan Lancar

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark