Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Anti-Semit Jadi Propaganda dan Mengapa Hanya Identik Yahudi?

Kamis 08 Jul 2021 05:58 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Anti-Semit hanya dikaitkan dengan kebencian terhadap entitas Yahudi. Ilustrasi Yahudi

Anti-Semit hanya dikaitkan dengan kebencian terhadap entitas Yahudi. Ilustrasi Yahudi

Anti-Semit hanya dikaitkan dengan kebencian terhadap entitas Yahudi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Anti-Semitisme, atau anti-Semit, sudah menjadi hal yang lumrah bagi siapa saja yang mengkritik Israel. Bahkan orang Arab, yang awalnya adalah Semit karena mereka keturunan Sam putra Nabi Nuh, sebagian besar adalah Semit. Lantas mengapa anti-Semitisme berarti anti-Yahudi? 

Anti-Semitisme adalah permusuhan, kebencian atau rasisme terhadap orang Yahudi sebagai kelompok ras, agama dan etnis, yaitu permusuhan terhadap orang Yahudi dan Yudaisme. Wartawan Jerman-Yahudi, Wilhelm Marr, adalah orang pertama yang menggunakan istilah ini pada 1879 dalam bukunya "The Victory of Judaism over German-From a Non-Religious Perspective". 

Hal itu untuk menggambarkan gelombang permusuhan terhadap orang-orang Yahudi di sentral Eropa pada pertengahan abad kesembilan belas. Buku itu diterbitkan setelah pendekatan yang mengikuti Perang Prancis-Prusia (1870-1871) menyebabkan kehancuran banyak pemodal Jerman yang menyalahkan orang-orang Yahudi. 

Arti harfiah dari ras Semit atau Semit mencakup orang Arab, tetapi sebagian besar putra Sam, putra Nuh, adalah orang Arab. Dari sudut  pandang agama, para penafsir percaya bahwa ayat Alquran, "Dan Kami jadikan keturunannyalah yang akan tetap tinggal" adalah bukti bahwa hanya anak-anak Nabi Nuh yang tersisa di bumi setelah Air Bah. 

Keturunan Semenanjung Arab (Hijaz, Yaman, dan sebagian Irak) setelah Air Bah dikaitkan dengan putra tertua Nabi Nuh, Sam, dan bahasa Arab dianggap sebagai salah satu bahasa Semit yang paling menonjol. Di masa lalu, beberapa sejarawan biasa menyebut bahasa Semit "bahasa Arab" dan "bangsa Arab" untuk orang Semit.

Meski demikian, Semitisme tidak terbatas pada orang Arab, tetapi juga mencakup orang-orang Yahudi di wilayah Arab. Juga, Semit termasuk etnis lain seperti Aram yang mendiami Suriah tengah dan utara dan bagian barat laut Mesopotamia pada abad kedua belas dan kedelapan SM. Tetapi yang dimaksud dengan istilah "anti-Semitisme" tidak termasuk orang Arab.

Istilah Semit dalam bahasa-bahasa Eropa menghubungkan Semit dan Yahudi dan menyatukan mereka. Pemikir dan sosiolog Mesir, Abdel Wahab El-Mesiri, percaya pada bagian kedua dari bwuku "The Encyclopedia of Jews, Judaism and Zionism" bahwa alasan mendefinisikan Semit sebagai orang Yahudi adalah ketidaktahuan para peneliti Eropa pada abad kesembilan belas tentang peradaban timur, dan kurangnya pengetahuan lengkap mereka tentang formasi peradaban Semit atau afiliasi ras, etnis, dan bahasa yang sama dari anggota kelompok Yahudi.  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA