Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Pengakuan Imam Al Bukhari di Balik Kepakaran Hadits

Selasa 06 Jul 2021 20:03 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah

Imam Al Bukhari dikenal sebagai pakar hadits sepanjang masa. Kitab Sahih Bukhari

Imam Al Bukhari dikenal sebagai pakar hadits sepanjang masa. Kitab Sahih Bukhari

Foto: Menachem Ali
Imam Al Bukhari dikenal sebagai pakar hadits sepanjang masa

REPUBLIKA.CO.ID, Kebesaran dan keilmuan Imam Bukhari tak lekang oleh zaman. Selain Jami' as-Shahih, ia juga menulis kitab-kitab lain, seperti Tarikh as-Shagir, Asami as-Shahabah, Al-Kuna, dan Al-'Illal. Seluruhnya membahas tentang masalah hadits.

Nama lengkapnya adalah Abu Abdullah Muhammad bin Ismail bin Ibrahim bin Al Mughirah bin Bardizbah Al Bukhari. Kaum Muslimin lebih mengenalnya dengan gelar Imam Bukhari. Ulama dari abad kesembilan itu merupakan salah seorang pionir ilmu hadits. Sesuai julukannya, ia lahir di Bukhara pada 13 Syawal 194 H.

Baca Juga

Bukhara merupakan suatu wilayah di tepian Sungai Jihun, Uzbekistan. Kawasan itu memang memunculkan banyak ilmuwan Muslim. Selain Imam Bukhari, ada pula figur-figur lain yang berasal dari sana, seperti Abdul Rahim bin Ahmad Al Bukhari atau Abu Hafs Al Bukhari.

Imam Bukhari dibesarkan dalam lingkungan alim ulama. Ayahnya, Ismail, merupakan seorang ulama yang saleh dan dihormati masyarakat setempat. Di rumahnya, semua anak selalu diajarkan ilmu-ilmu agama Islam dan keteladanan.

Sejak kecil, Bukhari sudah menunjukkan bakat-bakat kecerdasan. Ketajaman ingatan dan hafalannya melebihi anak-anak seusianya. Saat berumur 10 tahun, ia berguru kepada ad-Dakhili, seorang ulama ahli hadits. Tidak pernah sekalipun ia absen belajar pada gurunya itu.

Dalam sebuah riwayat disebutkan, Muhammad bin Abi Hatim pernah bertanya kepadanya, “Bagaimana awal perkaramu?” Imam Bukhari pun menjawab, “Aku mendapatkan ilham untuk menghafal hadits ketika aku masih sekolah di Kuttab. Berapa usiamu saat itu? Sepuluh tahun atau kurang dari itu,” katanya.

Tatkala usianya 16 tahun, ia sudah mengkhatamkan hafalan hadis-hadis di dalam kitab karangan Waki Al Jarrah dan Ibnu Mubarak. Imam Bukhari muda tak berhenti belajar hanya pada satu guru. Siapa pun yang dipandangnya memiliki kapasitas dalam keilmuan hadis akan dijadikannya sebagai guru.

Ada lebih dari seribu orang guru yang menjadi tempatnya menuntut ilmu. Ia pernah berujar bahwa kitab fenomenalnya, Jami' as-Shahih, dikumpulkan dari menemui lebih dari 1.080 orang pakar hadis.

Adapun Shahih al Bukhari dikeluarkan dari sejumlah 600 ribu hadits. Sepanjang hayatnya dihabiskan untuk beribadah, belajar, dan mengajar di majelis-majelis ilmu. Masyarakat sangat menghormatinya.

Murid-muridnya begitu mencintainya. Apalagi, tidak hanya pengetahuannya yang luas, tapi juga suri teladannya yang menginspirasi banyak orang. Imam Bukhari sangat sungguh-sungguh dalam mengamalkan ilmunya. Dikatakan Al Firabri, Imam Bukhari menerangkan kepadaku, 'Setiap kali menulis satu hadits dalam kitab Shahih ini, aku berwudhu terlebih dahulu dan sholat dua rakaat.'”

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA