Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

Menkeu: Indonesia tak Boleh Hanya jadi Pasar Industri Halal

Selasa 29 Jun 2021 15:19 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Kawasan industri halal. Ilustrasi

Kawasan industri halal. Ilustrasi

Foto: MCIE
Indonesia membutuhkan infrastruktur yang memadai, terhubung dari Sabang ke Merauke.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah menyebut Indonesia tak boleh hanya menjadi pasar industri halal. Indonesia harus mampu menjadi penggerak utama ekonomi dan keuangan syariah.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan Indonesia membutuhkan infrastruktur yang memadai, terhubung dari Sabang sampai Merauke. "Potensi pasar keuangan syariah yang sangat besar, diperlukan ketersediaan infrastruktur pendukung yang baik, terintegrasi dan efisien," ujarnya saat launching buku yang disiarkan melalui kanal Youtube KNEKS, Selasa (29/6).

Baca Juga

Sri Mulyani menjelaskan faktor penting untuk mendorong peningkatan peran ekonomi dan keuangan syariah adalah kemampuan sumber daya manusia (SDM) yang memadai. Maka itu, pemerintah mendukung adanya buku panduan magang ekonomi dan keuangan syariah.

"Salah satu infrastruktur pendukung yang membutuhkan perbaikan SDM. SDM berkualitas yang cukup baik dari sisi jumlah dan kualitas menjadi tantangan bersama. Makanya di dalam pembangunan nasional pembangunan SDM prioritas utama," katanya.

Menurutnya pembukaan program studi ekonomi dan keuangan syariah di berbagai universitas harus diikuti dengan peningkatan kualitas. Dia juga meminta program studi syariah harus selaras dan sesuai dengan kondisi terkini.

"Tidak seharusnya hanya jumlah program studi yang dibuka, tetapi juga perlu ditingkatkan kualitasnya. Program studi syariah harus selaras dan update," ucapnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA