Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

RS di Daerah Butuh Jaminan Pasokan Oksigen

Jumat 25 Jun 2021 17:16 WIB

Rep: sapto andika candra/ Red: Hiru Muhammad

Warga membeli tabung oksigen ukuran satu kubik di Abadi Oxygen, Yogyakarta, Selasa (22/6). Sejak sepekan terakhir pengisian ulang tabung oksigen naik hampir 70 persen. Hal ini imbas melonjaknya kasus Covid-19 serta berkurangnya pasokan tabung dari produsen. Jika pada hari biasa menghabiskan tujuh tabung, sekarang 13 tabung habis dalam sehari.

Warga membeli tabung oksigen ukuran satu kubik di Abadi Oxygen, Yogyakarta, Selasa (22/6). Sejak sepekan terakhir pengisian ulang tabung oksigen naik hampir 70 persen. Hal ini imbas melonjaknya kasus Covid-19 serta berkurangnya pasokan tabung dari produsen. Jika pada hari biasa menghabiskan tujuh tabung, sekarang 13 tabung habis dalam sehari.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Ketersediaan oksigen ini memang bergantung pada pasokan dan permintaan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Rumah sakit di daerah yang merawat pasien Covid-19 meminta pemerintah menjamin kepastian pasokan oksigen. Hal ini merespons tingginya kebutuhan oksigen medis menyusul lonjakan kasus Covid-19 yang signifikan. 

Di Yogyakarta misalnya, tingkat keterisian tempat tidur isolasi nyaris penuh dengan pasokan oksigen yang menurun. Untuk memenuhi kebutuhan, pihak rumah sakit bahkan mulai menyerap pasokan dari ritel atau pemasok oksigen skala kecil. 

Ketua Satgas Penanggulangan Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Yogyakarta, Tri Wijaya, menyebutkan  pihaknya telah berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan setempat untuk mengantisipasi kekurangan pasokan oksigen. 

"Jadi ini sudah mulai menyasar ritel oksigen untuk mencukupi kebutuhan. Kita usahakan bagaimana oksigen terpenuhi. Termasuk puskesmas-puskesmas yang tidak perlu kita ambil dulu (oksigennya)," kata Tri, Jumat (25/6). 

Hal serupa terjadi di Kudus, Jawa Tengah. Ketua IDI Kudus Ahmad Syaifuddin menyebutkan bahwa pengiriman oksigen di rumah sakit di sana membuat tenaga medis 'deg-deg ser'. Ibaratnya, saat ketersediaan oksigen tinggal beberapa bar saja, pasokan belum juga tiba. "Dilaporkan teman-teman rumah sakit kehabisan liquid oksigen," kata Ahmad. 

Ketua Terpilih PB IDI, Adib Khumaidi, menyebutkan bahwa ketersediaan oksigen ini memang bergantung pada pasokan dan permintaan. Kondisinya saat ini, ujarnya, permintaan oksigen sangat tinggi khususunya di daerah Jawa seperti Jawa Tengah dan Yogyakarta. 

Merespons hal ini, Adib meminta seluruh rumah sakit mulai memperhitungkan percepatan jeda waktu pengisian oksigen dari suplier. RS harus bisa memastikan pasokan tiba sebelum persediaan habis. Namun hal ini butuh bantuan pemerintah untuk memberikan jaminan kelancaran distribusi. 

"Bicara suplai, suplier dari Gresik dan Pulogadung untuk menjamin produksinya jangan sampai terhambat. Karena informasi yang kita dapat kemarin ada masalah pemadaman listrik di Gresik," kata Adib. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA