Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Mualaf yang Kembangkan Sekolah Balet Bagi Komunitas Muslim

Jumat 25 Jun 2021 05:23 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Muhammad Hafil

Mualaf yang Kembangkan Sekolah Balet Bagi Komunitas Muslim. Foto ilustrasi: Sepatu balet bertumpuk di rak Dance Center Kenya, Nairobi, Kenya, Rabu (22/4). Pandemi virus corona memaksa anak-anak untuk tinggal di rumah dan belajar dari jarak jauh tetapi di daerah kumuh Kenya, anak-anak menghadapi hambatan besar untuk pembelajaran jarak jauh

Mualaf yang Kembangkan Sekolah Balet Bagi Komunitas Muslim. Foto ilustrasi: Sepatu balet bertumpuk di rak Dance Center Kenya, Nairobi, Kenya, Rabu (22/4). Pandemi virus corona memaksa anak-anak untuk tinggal di rumah dan belajar dari jarak jauh tetapi di daerah kumuh Kenya, anak-anak menghadapi hambatan besar untuk pembelajaran jarak jauh

Foto: AP / Brian Inganga
Sekolah balet bagi komunitas muslim dikembangkan mualaf.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON ---Sebuah sekolah balet Muslim di London yang menggunakan puisi untuk mengiringi tariannya berencana memperluas peminat ke negara-negara dengan penduduk mayoritas Muslim termasuk Arab Saudi.  Adalah Grace & Poise Academy yang menawarkan balet bagi komunitas Muslim dengan cara artistik yang memungkinkan anak perempuan bisa berlatih secara profesional sesuai batas syariah. Menariknya, di sekolah ini tarian balet diiringi dengan puisi.

“Kami berharap untuk memperluas ke negara-negara mayoritas Muslim untuk membuat balet lebih mudah diakses oleh komunitas Muslim, dan Arab Saudi pasti ada dalam daftar karena populasi di sana. Kami juga mendapat pertanyaan dari negara-negara seperti Malaysia dan kami ingin memperluas sebanyak yang kami bisa, ”kata pendiri Grace & Poise Academy, Maisie Alexandra Byers seperti dilansir Arab News pada Kamis (24/6).

Byers yang berusia 26 tahun yang mempunyai ketertarikan pada seni tari dan menyelesaikan pendidikan baletnya di  Royal Academy of Dance. Ia kemudian mendirikan akademi balet yang diperuntukan bagi komunitas Muslim setelah jatuh cinta dengan islam dan menjadi mualaf sejak tiga tahun lalu. 

Dia mendirikan sekolah sehingga dia bisa melanjutkan karirnya dalam mengajar balet sambil menjalankan ajaran Islam.  Byers juga ingin membuat tarian itu dapat diakses oleh umat Islam dan mengakomodasi nilai-nilai Muslim.

“Itu adalah perubahan yang menarik karena saya telah menjalani gaya hidup yang bekerja dalam balet yang mungkin sulit bagi saya untuk melanjutkan. Mendirikan perusahaan ini telah memungkinkan saya untuk mengembangkan profesional saya serta membuka jalan bagi orang lain untuk melakukan hal yang sama jika mereka menyukai balet, ” jelas Byers.

“Saya mulai menjelajahi puisi dan menari dengan puisi, kami memiliki silabus puisi balet dan tidak menari dengan musik. Bagi Muslim yang tidak mendengarkan musik, tidak apa-apa karena kami tidak menggunakannya dan bagi mereka yang mendengarkannya, itu masih merupakan cara yang unik dan bermanfaat untuk menari sebagai pendekatan artistik dalam dirinya sendiri, ”katanya .

Byers mengatakan bahwa sementara silabus normal akan menggabungkan gerakan balet dengan musik, menggunakan puisi melengkapi pemahaman tentang perkembangan gerakan balet.

"Kami memutar rekaman puisi, dibacakan sendiri, dan para gadis melakukan latihan puisi. Itu disesuaikan dengan gerakannya. Ada banyak manfaat balet dalam hal keterlibatan kognitif dengan puisi, juga perkembangan fisik. Anda mendapatkan postur, keselarasan, kontrol, stabilitas, koordinasi. Dengan puisi, kami juga memiliki kesejahteraan emosional anak, ekspresi bercerita, dan elemen wajah juga. Ini adalah keterampilan dasar," katanya.

Byers bersemangat membuat balet dapat diakses oleh gadis-gadis dari latar belakang miskin dan memberi mereka keterampilan yang dapat ditransfer sehingga dapat membantu  mengubah keadaan ekonomi mereka.

“Ada banyak anak-anak yang secara besar-besaran dapat memperoleh manfaat holistik dari perkembangan fisik, kognitif, emosional dan sosial melalui sesuatu seperti balet tetapi tidak diberikan kesempatan itu terutama karena orang tua tidak dalam posisi untuk mendanai kegiatan ekstrakurikuler di luar sekolah. Tantangan besarnya adalah bagaimana membuat kegiatan yang bermanfaat bagi umat Islam lebih mudah diakses dalam hal pembiayaan dan hal-hal seperti itu," katanya.

Tantangan lain yang dia hadapi menurutnya adalah kurangnya nilai yang diberikan sebagian orang pada seni pertunjukan dibandingkan dengan mata pelajaran akademis seperti sains dan matematika.

“Banyak orang belum mengenal balet karena berbagai alasan dan mungkin awalnya tidak bisa melihat apa manfaatnya. Kecuali Anda bekerja di bidang pendidikan, beberapa manfaat balet mungkin tidak terlihat jelas, dan terkadang ada penekanan besar pada mata pelajaran STEM (sains, teknologi, teknik, dan matematika) daripada mata pelajaran kreatif,” kata Byers.

Tapi itu tidak menghentikan akademi Byers untuk berkembang dan beroperasi dari empat lokasi di London. Dia juga bekerja dengan sekolah-sekolah Islam yang menawarkan kelas balet sebagai bagian dari pendidikan jasmani.

“Banyak sekolah Islam terutama menyukai apa yang kami lakukan karena mereka memahami nilai pendidikan balet. Mereka melihat kedalaman pembelajaran dan bagaimana hal itu saling terkait dalam berbagai cara, sehingga mereka benar-benar menghargai itu pada tingkat yang lebih dalam, yang menurut saya sedang kami lakukan secara perlahan, mendidik banyak orang tentang nilai yang lebih dalam, ”kata Byers.
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA