Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Kebutuhan Oksigen di RSUD Kota Tangerang Naik 3 Kali Lipat

Jumat 25 Jun 2021 00:12 WIB

Rep: Eva Rianti / Red: Andi Nur Aminah

Sejumlah tenaga kesehatan menggunakan alat pelindung diri lengkap saat jam pertukaran shift di rumah sakit rujukan Covid-19  (ilustrasi)

Sejumlah tenaga kesehatan menggunakan alat pelindung diri lengkap saat jam pertukaran shift di rumah sakit rujukan Covid-19 (ilustrasi)

Foto: Antara/Fauzan
Pasien Covid-19 yang dirawat di RSUD adalah pasien dengan gejala sedang-berat-kritis.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Tingginya kasus Covid-19 di Kota Tangerang, Banten menyebabkan kebutuhan oksigen di RSUD Kota Tangerang turut melonjak. Direktur RSUD Kota Tangerang Dini Anggraeni menuturkan, peningkatan kebutuhan oksigen di fasilitas kesehatan tersebut mencapai tiga kali lipat.

“Seiring meningkatnya jumlah pasien Covid-19 yang membutuhkan oksigen, kebutuhan oksigen atau flow gasnya pasti meningkat,” ujar Dini dalam keterangannya, dikutip Kamis (24/6).

Baca Juga

Dia menuturkan, selain lantaran lonjakan pasien, peningkatan kebutuhan oksigen pasien Covid-19 di RSUD Kota Tangerang juga diakibatkan kondisi pasien yang datang di RSUD rata-rata dalam kondisi berat. “Pasien Covid-19 yang dirawat di RSUD adalah pasien-pasien dengan gejala sedang-berat-kritis yang memerlukan oksigen sampai alat bantu pernapasan,” terangnya.

Sebagai upaya antisipasi atas peningkatan kebutuhan oksigen, Dini menyebut manajemen RSUD Kota Tangerang telah menambah ukuran evaporator dan pengisian gas medik untuk dapat memenuhi kebutuhan tersebut. “Kebutuhan oksigen pasien di RS difasilitasi melalui instalasi gas medik. Dan kemarin di RSUD kami sudah menambah dua kali lipat ukuran evaporator dan pengisian gas medik tiga kali lipat dari biasanya untuk memenuhi kebutuhan pasien saat ini,” kata dia.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang Liza Puspadewi telah menegaskan tidak adanya kelangkaan oksigen di Kota Tangerang. Sehingga dia meminta seluruh pihak untuk tidak panik dengan kondisi melonjaknya kebutuhan oksigen, seiring dengan tingginya kasus Covid-19 di wilayah tersebut.

“Rumah sakit dan masyarakat tidak usah panik dengan isu kelangkaan stok oksigen yang beredar. Stok oksigen untuk pelayanan di rumah sakit atau di seluruh puskesmas di Kota Tangerang masih terpenuhi dan aman,” kata Liza.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA