Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Dua Juta Warga Inggris Diduga Alami Long Covid

Jumat 25 Jun 2021 00:35 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Pasien Covid-19 dibawa menuju RS Royal London, Inggris, Senin (14/6). Peneliti mensinyalir dua juta orang di Inggris kemungkinan terusik oleh long Covid.

Pasien Covid-19 dibawa menuju RS Royal London, Inggris, Senin (14/6). Peneliti mensinyalir dua juta orang di Inggris kemungkinan terusik oleh long Covid.

Foto: EPA-EFE/ANDY RAIN
Gejala Covid-19 bisa bertahan hingga tiga bulan atau lebih.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Studi surveilans terbesar mengenai Covid-19 yang melibatkan lebih dari 500 ribu orang dewasa di Inggris mengungkap, satu dari 20 warga mengalami long Covid. Hampir 27 ribu (enam persen) partisipan mengaku gejala penyakit akibat infeksi SARS-CoV-2 itu masih terasa hingga tiga bulan atau lebih.

Dari situ diperkirakan sekitar dua juta orang mengalami long Covid. Temuan ini berasal dari Real-time Assessment of Community Transmission (REACT), studi yang dipimpin Imperial College London.

Baca Juga

Menurut peneliti, long Covid lebih berisiko menerpa perempuan, perokok, obesitas, pernah diopname, dan lansia. Gejala paling umumnya ialah kelelahan, sesak napas, dan nyeri otot adalah efek yang paling umum.

Mereka yang terusik long Covid setidaknya merasakan satu atau lebih gejala tersebut. Prof Paul Elliott dari Imperial College London mengatakan bahwa kondisi misterius itu adalah tantangan besar bagi layanan kesehatan, terlebih long Covid dapat memengaruhi kualitas hidup.

Para peneliti masih belum sepenuhnya memahami seberapa baik tubuh bisa pulih dari virus setelah mengalami gejala jangka panjang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA