Thursday, 22 Rabiul Awwal 1443 / 28 October 2021

Thursday, 22 Rabiul Awwal 1443 / 28 October 2021

Tradisi Peradaban Islam yang Masih Berlangsung di Valencia

Kamis 24 Jun 2021 16:50 WIB

Red: Agung Sasongko

Alhambra merupakan sebuah kompleks istana dan benteng peninggalan bersejarah sekaligus bukti jejak peradaban Islam di Eropa.

Alhambra merupakan sebuah kompleks istana dan benteng peninggalan bersejarah sekaligus bukti jejak peradaban Islam di Eropa.

Foto: Republika TV/Kamila
Pada abad ke-10, peradaban Islam mewariskan sistem irigasi Valencia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKATA -- Selama beradab-abad, sebagian besar wilayah Muslim memiliki ekologi yang kering dan gersang. Karenanya di banyak wilayah Msulim kebijakan untuk pengumpulan, pengaliran, dan penyediaan air menjadi prioritas utama.

Bukan hal mengejutkan kondisi itu melahirkan banyak kemajuan penting pada teknologi di abad pertengahan terkait dengan air. Peradaban Islam mulai mengembangkan metoda-metoda pemanfaatan air, termasuk pembuatan dan penyimpanan es.

Baca Juga

Di Valencia, pada abad ke-10, peradaban Islam mewariskan sistem irigasi Valencia. Hingga kini, sistem irigasi itu masih berfungsi dengan baik. Pada masa itu pula, menjadi tradisi peradaban Islam dilakukan pertemuan semacam pengadilan untuk mendengarkan perselisihan dan pengambilan keputusan yang tak bisa diganggu gugat terkait distribusi dan pemanfaatan air.

Pada masa modern, tradisi ini dilanjutkan Dewan Air (Tribunnal de Las Aguas) yang berkumpul setiap Kamis pada siang hari di depan Katedral utama untuk mengkaji dan menysuaikan kebuuthan terhadap alokasi air. 

(Sumber: Sains Islam yang Mengagumkan, Sebuah Catatan terhadap Abad Pertengahan, Howard R Turner)

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA