Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Survei Ungkap Perubahan Signifkan Masyarakat Baca Berita

Rabu 23 Jun 2021 22:31 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Survei Institute Reuters menyatakan cara masyarakat akses berita sudah berubah. Membaca berita di ponsel pintar (ilustrasi)

Survei Institute Reuters menyatakan cara masyarakat akses berita sudah berubah. Membaca berita di ponsel pintar (ilustrasi)

Foto: VOA/Reuters
Survei Institute Reuters menyatakan cara masyarakat akses berita sudah berubah

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON— Pandemi virus corona memicu rasa lapar untuk mengonsumsi berita tepercaya di masa krisis global dan kebanyakan orang menginginkan organisasi media tidak memihak dan objektif, kata Institut Reuters untuk Studi Jurnalisme, Rabu.

Kepercayaan pada berita tumbuh selama pandemi, terutama di Eropa Barat, membantu keberadaannama-nama (media) dengan reputasi pelaporan yang andal, meskipun ketidakpercayaan terutama terlihat pada media yang terpolarisasi di Amerika Serikat.

Baca Juga

Mayoritas orang di seluruh negara percaya bahwa penyalur berita harus mencerminkan berbagai pandangan dan mencoba untuk bersikap netral, kata lembaga itu dalam laporan berita digital tahunannya.

"Kami telah melalui masa yang sangat gelap dan sebagian besar publik menyadari bahwa sejumlah organisasi berita sering menjadi cahaya terang dalam kegelapan itu," kata Rasmus Nielsen, Direktur Institut Reuters.

"Ada apresiasi yang lebih besar terhadap berita yang dapat dipercaya secara keseluruhan," katanya kepada Reuters. 

"Sangat jelas dalam penelitian kami, di sejumlah negara, dalam beberapa kelompok usia, bahwa mayoritas besar menginginkan jurnalisme berupaya netral."

Laporan ini didasarkan pada survei yang mencakup 46 wilayah dan lebih dari setengah populasi dunia.

Revolusi teknologi yang semakin cepat berarti 73 persen orang sekarang mengakses berita melalui smartphone, naik dari 69 persen pada 2020, sementara banyak yang menggunakan jaringan media sosial atau aplikasi perpesanan untuk mengonsumsi atau mendiskusikan berita. 

TikTok sekarang mencapai 24 persen terkait pengguna di bawah usia 35-an, dengan tingkat penetrasi yang lebih tinggi di Asia dan Amerika Latin.

Facebook dipandang sebagai saluran utama untuk menyebarkan informasi palsu, meskipun aplikasi perpesanan seperti WhatsApp juga berperan.

Tetapi, para raksasa teknologi itu juga menjadi jalan untuk perbedaan pendapat, kata Institut Reuters itu, mengutip protes-protes di Peru, Indonesia, Thailand, Myanmar, dan Amerika Serikat.

Di Amerika Serikat, lebih banyak orang tidak memercayai berita daripada memercayainya. Saat Donald Trump kalah dalam pemilihan presiden Amerika Serikat pada 2020, permintaan akan berita berkurang.

Secara umum, mereka yang merasa media tidak adil adalah kalangan yang berpandangan politik condong ke kanan. Orang-orang muda berusia 18-24 tahun, orang Amerika kulit hitam dan Hispanik, orang Jerman Timur, dan kelas sosial ekonomi Inggris tertentu merasa mereka diberitakan secara tidak adil.

Tetapi, pesan keseluruhannya adalah bahwa kebanyakan orang menginginkan berita yang adil dan berimbang, dan meskipun ada masalah yang semakin mendalam bagi model bisnis berita cetak, banyak orang akan membelinya.

"Sementara jurnalisme yang tidak memihak atau objektif semakin dipertanyakan oleh beberapa orang, secara keseluruhan orang sangat mendukung cita-cita tentang berita yang tidak memihak," tulis Craig T Robertson, seorang peneliti pascadoktoral di Institut tersebut, dalam laporannya. "Orang-orang menginginkan hak untuk memutuskan sendiri."

Institut Reuters untuk Studi Jurnalisme adalah pusat penelitian di Universitas Oxford yang melacak tren media. Yayasan Thomson Reuters, cabang filantropis Thomson Reuters, mendanai Institut Reuters. 

 

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA