Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Ahli: Varian Delta Serang Siapa Pun yang Imunnya Lemah

Rabu 23 Jun 2021 01:02 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Andri Saubani

Petugas Kepolisian menutup akses jalan di kawasan Bulungan saat jam pembatasan kegiatan masyarakat di Jakarta, Selasa (22/6). Polda Metro Jaya melakukan penutupan 10 ruas jalan di Jakarta pada pukul 21.00 hingga 04.00 WIB mulai hari ini Senin 21 Juni 2021 dalam rangka pembatasan kegiatan masyarakat mengingat kasus positif Covid-19 harian di Jakarta mengalami peningkatan. Republika/Thoudy Badai

Petugas Kepolisian menutup akses jalan di kawasan Bulungan saat jam pembatasan kegiatan masyarakat di Jakarta, Selasa (22/6). Polda Metro Jaya melakukan penutupan 10 ruas jalan di Jakarta pada pukul 21.00 hingga 04.00 WIB mulai hari ini Senin 21 Juni 2021 dalam rangka pembatasan kegiatan masyarakat mengingat kasus positif Covid-19 harian di Jakarta mengalami peningkatan. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Satu orang positif Covid varian Delta diyakini bisa menularkan hingga delapan orang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Epidemiologi dari Universitas Griffith Australia, Dicky Budiman mengatakan, virus Corona varian Delta tidak hanya menyasar hanya kepada ibu hamil dan anak-anak tetapi bisa terjadi ke semua orang. Hal ini terjadi karena virus Delta ini memang kecepatan penyebaran penularannya sangat cepat daripada virus SARS-CoV-2.

"Varian Delta adalah salah satu varian yang cepat menular. Diprediksi angka reproduksi (R0) varian tersebut mencapai enam. Artinya dari satu orang yang terinfeksi bisa kena enam sampai delapan orang. Varian Delta ini tertinggi angka reproduksinya daripada varian SARS-CoV-2," katanya saat dihubungi Republika, Selasa (22/6).

Kemudian, ia melanjutkan varian Delta ini bisa serang siapa pun yang imunnya lemah tidak spesifik kelompok tertentu. Menurutnya, banyaknya ibu hamil dan balita yang terkena karena memang virus ini sangat cepat menyebar dan pemerintah belum bisa mengendalikan hal ini.

"Varian Delta bisa kenai siapa pun ya. Baik lansia, ibu hamil, remaja dan sebagainya. Hal ini terjadi karena memang varian ini sangat cepat. Maka dari itu, pemerintah harus kendalikan hal ini jangan bergantung terhadap vaksin saja," kata dia.

Kemenkes melaporkan, hingga 13 Juni 2021 dari total 1.989 sekuens yang diperiksa, telah dideteksi 145 sekuens variant of concern (VoC) yang diyakini menular lebih cepat serta memperparah pasien saat jatuh sakit.

Sebanyak 36 kasus terdeteksi sebagai B117 (Alfa), lima kasus B1351 (Beta), dan 104 kasus B1617.2 (Delta) yang tersebar di DKI Jakarta, Jawa Tengah, Sumatra Selatan, Jawa Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Sumatra Utara, Jawa Barat, Bali, Kalimantan Selatan, Riau, dan Kepulauan Riau.


Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA