Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Aroma Wangi Rasulullah SAW yang Disukai Para Sahabat Beliau

Selasa 22 Jun 2021 21:52 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah

Para sahabat menyukai aroma wangi Rasulullah SAW. Ilustrasi Rasulullah

Para sahabat menyukai aroma wangi Rasulullah SAW. Ilustrasi Rasulullah

Foto: Republika/Mardiah
Para sahabat menyukai aroma wangi Rasulullah SAW

REPUBLIKA.CO.ID, - Nabi Muhammad SAW mengajarkan umat Islam agar selalu menjaga kebersihan dan kerapian. Salah satu sunah Rasulullah SAW ialah wangi-wangian, baik bagi laki-laki maupun perempuan. 

مَن اغتَسَلَ يومَ الجُمُعة، واستنَّ، ومسَّ من طِيب إنْ كان عِندَه، ولبِسَ أحسنَ ثِيابِه، ثمَّ خرَج حتى يأتيَ المسجدَ، ولم يَتخطَّ رِقابَ الناسِ، ثم ركَعَ ما شاءَ اللهُ أن يَركَعَ، وأَنصَتَ إذا خرَج الإمامُ، كانتْ كفَّارةً لِمَا بينها وبينَ الجُمُعة التي قَبْلَها

Baca Juga

Beliau bersabda, “Barang siapa yang mandi pada hari Jumat, sikat gigi, memakai parfum, dan memakai pakaian paling bagus yang dimilikinya, lalu pergi sholat

Jumat dan tidak melangkahi bahu orang, lalu sholat sunnah dan mendengarkan khutbah sampai selesai serta tidak berbicara, maka diampuni dosanya antara Jumat itu dan Jumat sebelumnya.” (HR Ahmad).

Menurut ajaran Islam, kaum pria dianjurkan untuk memakai wewangian yang semerbak harumnya dan warnanya tidak tampak. Sementara itu, kaum wanita dimakruhkan untuk menggunakan wewangian dengan harum yang menyengat saat keluar rumah, seperti ke masjid atau tempat-tempat lain. Bagaimanapun, kaum hawa boleh saja memilih parfum yang beraroma kuat apabila bersama dengan suaminya di rumah.

Nabi Muhammad SAW suka memakai wewangian. Beliau pun menerima apabila diberi hadiah wangi-wangian. Aroma yang melekat pada tubuhnya tidak hanya disebabkan parfum, tetapi juga kebersihan lahiriahnya.

Dalam hadits yang diriwayatkan al-Bukhari, disebutkan bahwa para sahabat mengenali jalan yang telah dilalui Rasulullah SAW. Sebab, keharuman yang menyeruak dari jalan itu. “Kami tahu kalau Nabi SAW sudah keluar melalui wangi tubuhnya, tutur Anas. 

Sang sahabat juga mengatakan, “Belum pernah aku mencium bau minyak wangi, parfum atau apa pun yang seharum aroma Rasulullah SAW.” (HR Muslim). 

قال جابر بن سمرة رضي الله عنه: فأما أنا، فمسح خدي، قال: فوجدت ليده بردًا أو ريحًا، كأنما أخرجها من جؤنة عطار

Jabir bin Samurah menuturkan, Nabi Muhammad SAW pernah mengusap pipinya. Dia pun merasakan tangan beliau harum, seakan-akan baru saja dikeluarkan dari tas kulit minyak wangi. “Aku pernah dibonceng Nabi SAW, lalu mulutku tersentuh pada cincin kenabian beliau yang menebarkan semerbak wewangian.”  

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA