Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Curiga Varian Delta Menyasar Anak-Anak dan Balita

Selasa 22 Jun 2021 20:52 WIB

Red: Andri Saubani

Seorang balita di ukur tinggi badannya ketika dilakukakanya posyandu secara door to door di kawasan Rw 01 Kebon Baru, Tebet, Jakarta. Saat ini tengah muncul dugaan bahwa varian Delta menginfeksi anak-anak dan balita menyusul temuan banyaknya anak-anak dan balita positif Covid-19. (ilustrasi)

Seorang balita di ukur tinggi badannya ketika dilakukakanya posyandu secara door to door di kawasan Rw 01 Kebon Baru, Tebet, Jakarta. Saat ini tengah muncul dugaan bahwa varian Delta menginfeksi anak-anak dan balita menyusul temuan banyaknya anak-anak dan balita positif Covid-19. (ilustrasi)

Foto: Prayogi/Republika
224 balita di DKI positif Covid dan Anies menduga mereka tertular varian baru Corona.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Rusdy Nurdiansyah, Haura Hafizhah, Inas Widyanuratika, Antara

Kabar mengejutkan terkait perkembangan pandemi Covid-19 yang semakin menggawat belakangan ini datang dari Depok, Jawa Barat (Jabar). Pada Ahad (20/6) lalu, Juru Bicara (Jubir) Satgas Penanganan Covid-19 Kota Depok Dadang Wihana mengonfirmasi bahwa, virus Corona saat ini tidak hanya menyerang orang dewasa dan lansia tapi juga balita.

Baca Juga

"Kami menemukan dalam sehari 37 balita terpapar Covid-19," kata dalam siaran pers yang diterima Republika, Ahad (20/6).

Temuan 37 balita terinfeksi Covid-19 itu bersamaan dengan pecahnya rekor baru jumlah kasus harian di Depok selama pandemi. Pada Ahad (20/6), dilaporkan penambahan positif Covid-19 sebanyak 653 orang di Kota Depok.

Sehari setelahnya, Gubernur Jabar Ridwan Kamil pada Senin (21/6) mengonfirmasi bahwa virus Corona varian Delta telah ditemukan di Jabar yakni di Depok dan Karawang.

Ridwan Kamil menjelaskan, varian Delta ini penularannya akan lebih cepat dari varian Covid 19 sebelumnya. Dengan kabar ini, ia berharap semua bisa meningkatkan kewaspadaan.

"Berita yang sangat penting, varian Delta sudah hadir di Jabar. Ini menandakan kita harus waspada. Virus ini, ditemukan di Karawang dan Depok berdasarkan kajian Labkesda dan ITB," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil di Gedung Pakuan, Senin (21/6).

Memang belum ada hasil studi atau kajian resmi apakah ada kaitan antara merebaknya penularan varian Delta atau varian lain seperti Alpha dan Beta dan banyaknya kasus Covid-19 di kalangan anak-anak dan remaja saat ini. Namun, fenomena yang sama juga sedang terjadi di daerah lain.

In Picture: Kasus Harian Covid-19 di Depok Catat Rekor Baru

photo
Petugas memakamkan jenazah pasien positif Covid-19 di lokasi pemakaman Covid-19 TPU Pasir Putih, Depok, Jawa Barat (21/6). Penyebaran dan penularan Covid-19 di Kota Depok, Jawa Barat mengalami peningkatan yang cukup drastis. Satgas Penanganan Covid-19 Kota Depok melaporkan pada Ahad (20/6) terjadi penambahan positif Covid-19 sebanyak 653 orang. Ini merupakan tertinggi kasus harian selama pandemi Covid-19. Prayogi/Republika. - (Prayogi/Republika.)
 

 

Di DKI Jakarta misalnya, pengurus Rukun Warga (RW) 10 Kramat Jati Jakarta Timur menuturkan jumlah balita, anak, dan remaja yang terpapar Covid-19 meningkat sebesar 20 persen.

"Iya anak-anak juga kena. Ada kenaikan 20 persen dari sebelumnya mulai dari bayi hingga usia belasan," kata Wakil RW 10 Kramat Jati, Tarsana, Selasa (22/6).

Tarsana menjelaskan, saat ini kasus Covid-19 meningkat mencapai 24 kasus dari yang sebelumnya 12 kasus dalam tiga hari terakhir per 21 Juni 2021. Untuk saat ini di RW 10 Kramat Jati, Jakarta Timur berstatus zona kuning, sedangkan yang terpapar Covid-19 sebanyak 20 warga menjalani isolasi mandiri, tiga warga di Wisma Atlet Kemayoran, dan satu warga dirawat di RS Mitra Keluarga.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bahkan sudah menduga kemungkinan anak-anak Jakarta mulai terpapar varian baru Covid-19. Dugaannya itu menyusul temuan 16 persen anak-anak dari 5.582 kasus positif Covid-19 beberapa hari lalu.

"Artinya kita menghadapi situasi wabah yang berbeda dengan awal tahun kemarin. Besar kemungkinan ini adalah varian baru yang dengan mudah menular termasuk kepada anak-anak," katanya di Jakarta, Selasa.

Data menunjukkan, kata Anies, dari 5.582 kasus, sebanyak 665 kasus adalah kelompok usia 5-18 tahun dan 224 kasus adalah kelompok usia di bawah lima tahun. Karenanya, Anies mewanti-wanti orang tua agar ikut berperan serta tidak membiarkan anaknya bermain di luar rumah untuk menjamin kesehatan dan keselamatan anaknya sendiri.

"Saya berharap kepada keluarga di Jakarta lebih berhati-hati. Usahakan di rumah saja. Anak-anak biarkan bermain di rumah saja demi keselamatan semuanya. Karena penanganan untuk anak-anak tentu membutuhkan pendampingan orang dewasa sehingga muncul kompleksitas yang tidak sederhana," ujar Anies.

Di Batam, meski yang ditemukan varian baru adalah Alpha bukan Delta, data juga menunjukkan jumlah anak yang terpapar Covid-19 di Kota Batam Kepulauan Riau meningkat signifikan, dalam sebulan terakhir. Satgas Penanganan Covid-19 Kota Batam mencatat terdapat 237 balita, 280 anak usia 6-11 tahun dan 285 anak usia 12-16 tahun yang terpapar Covid-19 hingga Senin (21/6) atau meningkat dibandingkan data 29 Mei 2021.

"Angka ini naik signifikan," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Batam Didi Kusmarjadi dikonfirmasi Selasa.

Berdasarkan data Satgas, penambahan balita terpapar Covid-19 dalam waktu kurang dari sebulan terakhir mencapai 53 orang, anak usia 6-11 tahun mencapai 65 orang, dan anak usia 12-16 tahun sebanyak 70 orang. Meski begitu, Didi masih enggan mengaitkan peningkatan kasus Covid-19 pada anak di Batam dengan beredarnya varian baru.

"Belum kayaknya," kata Didi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA