Tuesday, 15 Jumadil Akhir 1443 / 18 January 2022

Tuesday, 15 Jumadil Akhir 1443 / 18 January 2022

Mualaf Anita Nayyar Pernah Sholat di Tempat Parkir

Selasa 22 Jun 2021 07:59 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko

Mualaf (ilustrasi)

Mualaf (ilustrasi)

Foto: Courtesy Onislam.net
Butuh waktu satu setengah tahun bagi Anita sebelum menjadi Muslim

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Psikolog yang juga aktivis kesetaraan gender, Anita Nayyar, berkisah tentang awal-mula hingga akhirnya dia memutuskan masuk Islam. Anita adalah seorang Anglo-India dengan kakek-nenek Hindu yang hidup melalui pemisahan India dan Pakistan. Bahkan dia melihat keluarganya ditembak oleh kelompok Muslim.

"Saya dibesarkan dengan pandangan yang agak redup tentang apa artinya menjadi Muslim. Saya adalah seorang Kristen yang sangat religius, terlibat dalam gereja, dan ingin menjadi pendeta," kata dia dilansir dari laman The Guardian, Senin (21/6).

Baca Juga

Pada usia 16, Anita memilih perguruan tinggi sekuler dan berteman dengan kalangan Muslim. Dia pun terkejut dengan betapa normalnya mereka, dan betapa ia menyukai mereka.

"Saya pun memulai perdebatan, awalnya untuk memberi tahu mereka betapa buruknya agama yang mereka ikuti, dan saya mulai belajar bahwa itu tidak terlalu berbeda dengan Kekristenan. Bahkan, tampaknya lebih masuk akal," ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA