Sekjen Kemenkes: Vaksin Covid-19 di Indonesia Sudah Diuji

Red: Ratna Puspita

Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Oscar Primadi memastikan vaksin yang digunakan di Indonesia telah diuji dengan berbagai aspek termasuk keamanannya. Indonesia kembali menerima kedatangan 10 juta bulk vaksin Sinovac di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Ahad (20/6). (Foto ilustrasi vaksin Sinovac)
Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Oscar Primadi memastikan vaksin yang digunakan di Indonesia telah diuji dengan berbagai aspek termasuk keamanannya. Indonesia kembali menerima kedatangan 10 juta bulk vaksin Sinovac di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Ahad (20/6). (Foto ilustrasi vaksin Sinovac) | Foto: Dok Bio Farma

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Oscar Primadi memastikan vaksin yang digunakan di Indonesia telah diuji dengan berbagai aspek termasuk keamanannya. Indonesia kembali menerima kedatangan 10 juta bulk vaksin Sinovac di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Ahad (20/6).

"Vaksin yang disediakan atau yang disiapkan Kementerian Kesehatan ini adalah vaksin yang memang sudah teruji dari sisi pemenuhan aspek-aspek keamanan, aspek efikasi maupun hal mutu," kata Oscar dalam konferensi pers virtual usai kedatangan vaksin di Bandara Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, Ahad.

Pemenuhan berbagai aspek, baik keamanan, efikasi atau kemampuan vaksin memberikan manfaat bagi individu, serta mutu, ditandai dengan keluarnya izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dalam program vaksinasi COVID-19 di Indonesia. Sebanyak 10 juta bulk vaksin Sinovac yang akan diproduksi menjadi vaksin untuk mencapai target vaksinasi 181,5 juta penduduk Indonesia guna mendapatkan kekebalan kelompok atau herd immunity terhadap COVID-19.

Sampai dengan 20 Juni 2021, Indonesia telah menerima 104.728.400 dosis vaksin COVID-19. Rinciannya adalah 94.500.000 dosis vaksin Sinovac, 8.228.000 dosis vaksin AstraZeneca dan 2.000.000 dosis vaksin Sinopharm.

Baca Juga

Oscar mengatakan bahwa pengadaan itu dilakukan lewat berbagai upaya termasuk jalan bilateral, dibarengi dengan pengembangan vaksin dalam negeri Vaksin Merah Putih. Kedatangan itu, akan mendorong pemerintah terus berupaya melakukan distribusi untuk memastikan program vaksinasi COVID-19 berjalan dengan baik. 

Dia memastikan bahwa upaya percepatan dan penguatan program vaksinasi oleh pemerintah juga terus dilakukan. "Tapi tentunya, sekali lagi kami mengimbau kepada seluruh masyarakat agar tetap mematuhi protokol kesehatan, tetap menghindari kerumunan dan menjaga jarak, dan tetap memakai masker," kata Oscar.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


DPRD Surabaya Minta Penyekatan Suramadu Terus Dievaluasi

Pemerintah Diharap Tegas Koordinasi Penanganan Covid-19

Kabupaten Semarang Gelar Vaksinasi Massal

Penanganan Covid-19, LaporCovid-19: Perang tanpa Panglima 

Hadapi Gelombang Ketiga Covid, Afrika Tunggu Kiriman Vaksin

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark