Walkot Sebut Penyekatan di Jembatan Suramadu Bantu Bangkalan

Red: Bilal Ramadhan

Polisi memeriksa dokumen warga sebelum dilakukan tes Antigen saat penyekatan di akses masuk Jembatan Suramadu, Surabaya, Jawa Timur, Kamis (17/6/2021). Penyekatan dan tes Antigen dilakukan kepada warga yang akan menuju Pulau Madura melalui Jembatan Suramadu sebagai upaya memutus penyebaran COVID-19.
Polisi memeriksa dokumen warga sebelum dilakukan tes Antigen saat penyekatan di akses masuk Jembatan Suramadu, Surabaya, Jawa Timur, Kamis (17/6/2021). Penyekatan dan tes Antigen dilakukan kepada warga yang akan menuju Pulau Madura melalui Jembatan Suramadu sebagai upaya memutus penyebaran COVID-19. | Foto: ANTARA/Didik Suhartono

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menegaskan penyekatan Jembatan Suramadu sisi Surabaya sifatnya hanya membantu posko di Bangkalan yang bertujuan untuk saling menjaga wilayah agar aman dari Covid-19.

Eri Cahyadi mengatakan, Pemkot Surabaya terus bekerja keras membantu Pemerintah Kabupaten Bangkalan dalam memutus mata rantai penyebaran Covid-19, salah satu dengan mendirikan posko perbantuan Bangkalan, di kaki Jembatan Suramadu sisi Surabaya.

"Sebenarnya titik penyekatan di Surabaya ini bukan penyekatan Surabaya, tapi Madura. Kami membantu di sini," kata Eri.

Hal ini sebagaimana surat permohonan bantuan tenaga kesehatan (nakes) yang diajukan Bupati Bangkalan, R Abdul Latif Amin Imron kepada Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi. Surat bernomor 440/098/433.208/2021 tersebut, berdasarkan hasil rapat koordinasi (rakor) bersama penanggulangan Covid-19 yang dipimpin Gubernur Jawa Timur bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Jawa Timur.

"Kami ingin menunjukkan bahwa saya dan Pak Bupati tidak ada bedanya. Kami ini sama-sama ingin menghentikan laju Covid-19 dan menjaga di masing-masing wilayah dengan kerja sama," ujarnya.

Oleh karena itu, setiap kendaraan pelat M yang akan melintas di posko penyekatan Surabaya dapat jalan terus. Sebab, sebelumnya kendaraan pelat M telah dilakukan screening di Posko Bangkalan, Madura.

Demikian sebaliknya, untuk kendaraan selain plat M dari arah Bangkalan, akan dihentikan di Posko Surabaya untuk dilakukan pemeriksaan. "Sehingga kami yang di sisi Surabaya menuju Madura, siapapun yang akan masuk Madura saya bantu tes usap. Supaya yang masuk ke Madura itu aman, tidak ada yang terpapar Covid-19. Sedangkan sebaliknya, kendaraan (plat M) yang menuju Surabaya itu (dilakukan) Bupati Bangkalan," ujarnya.

Bupati Bangkalan R Abdul Latif Amin Imron sebelumnya menyampaikan terima kasih kepada Pemkot Surabaya, atas bantuan nakes dan personel pengamanan, baik di posko sisi Bangkalan maupun Surabaya.

"Kami selaku Pemkab Bangkalan dan juga mewakili masyarakat Bangkalan menyampaikan terima kasih atas kinerja teman-teman nakes dan juga tim pengamanan di penyekatan baik di sisi Madura atau Surabaya," kata Bupati.

Oleh karena itu, ia mengimbau kepada masyarakat agar tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan. Apalagi saat ini telah disediakan tes usap di masing-masing kecamatan yang ada di Kabupaten Bangkalan.

Harapannya, kata dia, pengendara yang akan melintas dari Bangkalan ke Surabaya, sudah memiliki keterangan sehat, sehingga tidak perlu lagi antre di posko penyekatan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Anies: Warga Jangan Tegang Saat Divaksinasi

Mau Buka Tengah Malam, Klab Fable Ditutup Polisi

Ridwan Kamil Minta Masyarakat Doakan Kesembuhan Sekda Jabar

13 Bulan Long Covid, Heidi Ferrer Buat Keputusan Fatal

Kasus Covid-19 Meningkat, Masker Kain tak Lagi Dianjurkan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark