Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Buya Syafii: Kabinet Presidensial Rasa Parlementer

Sabtu 19 Jun 2021 16:22 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Indira Rezkisari

Tokoh islam dan Guru Bangsa Buya Ahmad Syafii Maarif.

Tokoh islam dan Guru Bangsa Buya Ahmad Syafii Maarif.

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Partai dinilai Buya Syafii miliki kepentingan masing-masing.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Buya Syafii Ma'arif menerima kunjungan Menko Perekonomian, Airlangga Hartarto. Walaupun Airlangga tidak mau mengungkapkan isi pertemuan, Buya mengatakan pertemuan membahas krisis kenegarawanan yang melanda Indonesia.

Ia berpendapat, masalah politik dan masalah bangsa yang masih menghantam Indonesia karena sistem kabinet presidensial yang malah terasa seperti parlementer. Hal ini disebabkan keberadaan partai-partai yang memiliki kepentingan masing-masing.

"Walau namanya kabinet presidensial, tapi kan partai-partai, partai-partai itu haluan tidak sama, mereka punya kepentingan, strategi masing-masing. Ini karena presidensial, tapi terasa seperti parlementer, itu sulit sekali, sangat sulit," kata Buya, Sabtu (19/6).

Meski begitu, Buya mengingatkan kalau itu semua merupakan hasil dari proses politik yang kita lalui sehingga harus bisa diterima. Karenanya, ia menekankan, yang terpenting kesetiaan kepada bangsa ini jangan sampai lemah apalagi berkurang walau sedikit pun.

Kepada Airlangga, Buya juga mengaku sudah berpesan agar mampu menimbulkan kembali semangat patriotisme dan nasionalisme. Ia turut mengingatkan pesan Pasal 33 sebagai landasan perekonomian dan sila kelima keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

"Sejak kita merdeka itu masih menggantung di awan tinggi sampai hari ini, tujuan kemerdekaan kan itu," ujar Buya.

Ketika ditanya apakah kunjungan itu turut membahas Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024, Buya mengaku tidak ada pembahasan tersebut. Buya menekankan, diskusi hanya seputar masalah politik dan masalah bangsa yang masih dihadapi Indonesia hari ini.

"Ndak lah ndak, ndak ada," kata Buya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA