Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Guru dan Kepsek Kena Covid, PTM di SD 08 Kenari Ditangguhkan

Selasa 15 Jun 2021 21:30 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Sejumlah siswa pulang usai melaksanakan uji coba pembelajaran tatap muka tahap dua di SDN 08 Kenari, Jakarta, Rabu (9/6). Sebanyak 226 sekolah di Jakarta mengikuti uji coba pembelajaran tatap muka tahap dua dengan kuota 50 persen dari jumlah siswa dan tetap menerapkan protokol kesehatan. Republika/Putra M. Akbar

Sejumlah siswa pulang usai melaksanakan uji coba pembelajaran tatap muka tahap dua di SDN 08 Kenari, Jakarta, Rabu (9/6). Sebanyak 226 sekolah di Jakarta mengikuti uji coba pembelajaran tatap muka tahap dua dengan kuota 50 persen dari jumlah siswa dan tetap menerapkan protokol kesehatan. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Para guru dan Kepala Sekolah SDN 08 Kenari sedang melakukan isolasi mandiri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pihak sekolah menghentikan kegiatan uji coba pembelajaran tatap muka (PTM) tahap dua di SD Negeri 08 Kenari, Senen, Jakarta Pusat. PTM sementara dihentikan lantaran dua guru dan kepala sekolah terkonfirmasi positif Covid-19."Jadi selama 14 hari ke depan, dan kemungkinan tinggal sehari lagi anak-anak bagi raport," kata Kepala Sekolah SDN Kenari 08 Hardi Priyono saat dikonfirmasi di Jakarta, Selasa.

Hardi mengatakan sebelumnya seorang guru diketahui terkonfirmasi positif Covid-19 pada Selasa (8/6), atau sehari sebelum PTM hari pertama dilaksanakan. Namun, guru tersebut tidak bertugas mengajar PTM karena murid Kelas VI sudah selesai melaksanakan ujian.

Baca Juga

Setelah kasus pertama itu, sekolah pun melakukan karantina wilayah (lockdown) selama tiga hari untuk dilakukan penyemprotan disinfektan dan menghentikan PTM tahap dua sejak Kamis (10/6).

Selain itu, pihak SD Negeri 08 Kenari pun mengajukan permohonan untuk mengosongkan sekolah dan melakukan tes usap (swab test) kepada seluruh tenaga pendidik."Ada dua guru dengan yang pertama tadi, kemudian kepala sekolah (yang positif). Guru yang lain negatif," tutur Hardi.

Saat ini, para guru dan Kepala Sekolah SDN 08 Kenari tengah melakukan isolasi mandiri.Pihak sekolah juga melakukan pelacakan (tracing) kepada siswa didik melalui "Corona Likelihood Metric" (CLM). Sejauh ini belum ada siswa yang terkonfirmasi positif Covid-19.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA