Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

PM Thailand Minta Maaf Vaksinasi Covid-19 Ditunda

Selasa 15 Jun 2021 23:29 WIB

Red: Esthi Maharani

 Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha memegang sampel vaksin Sinovac

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha memegang sampel vaksin Sinovac

Foto: AP/Sakchai Lalit
Penundaan vaksinasi Covid-19 disebabkan oleh masalah pasokan dan distribusi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANGKOK -- Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha meminta maaf dan mengaku bertanggung jawab atas penundaan vaksinasi Covid-19, sementara ribuan perusahaan swasta dan organisasi publik berlomba untuk mengamankan vaksin yang diimpor oleh akademi yang didukung kerajaan. Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha mengatakan penundaan disebabkan oleh masalah pasokan dan distribusi.

"Saya minta maaf atas masalah ini dan ingin bertanggung jawab penuh untuk menyelesaikannya. Kami akan mencoba mengelola ini dengan lebih baik ke depan," kata Prayuth, Selasa (15/6).

Sejauh ini 4,76 juta dari lebih dari 66 juta penduduk Thailand telah menerima sedikitnya satu dosis vaksin Covid-19. Strategi Thailand sangat bergantung pada perusahaan lokal yang dimiliki oleh rajanya, yang membuat vaksin AstraZeneca untuk didistribusikan di Asia Tenggara. Thailand telah berebut untuk mendapatkan lebih banyak vaksin dan mendiversifikasi merek dalam beberapa bulan terakhir.

Hampir 7.000 organisasi, termasuk perusahaan swasta dan organisasi provinsi, sedang mencari "vaksin alternatif" dari sebuah akademi yang diketuai oleh adik bungsu raja, Putri Chulabhorn, kata akademi itu. Pekan lalu dikatakan 1 juta dosis vaksin Covid-19 buatan Sinopharm akan tersedia mulai 20 Juni.

Opas Karnkawinpong dari Departemen Pengendalian Penyakit Thailand mengatakan dia memperkirakan 6,5 juta dosis vaksin virus corona akan didistribusikan secara total bulan ini, di mana 3,5 juta di antaranya telah dikirimkan.

sumber : Antara / Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA