Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Presiden: Mahasiswa Jangan Hanya Belajar di Kampus

Selasa 15 Jun 2021 15:23 WIB

Red: Ratna Puspita

 Presiden Joko Widodo (Jokowi)

Presiden Joko Widodo (Jokowi)

Foto: Dokumentasi Sekretariat Negara RI
'Iptek terbaru juga ada di industri, kearifan juga ada di masyarakat,' kata Jokowi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden RI Joko Widodo meminta mahasiswa untuk tidak hanya belajar di kampus dengan dosen, melainkan juga belajar di dunia luar dengan industri, masyarakat dan siapa saja. "Iptek terbaru bukan hanya di kampus saja, tapi ada juga di industri,” kata presiden dalam acara Bincang Bersama Presiden dalam rangka Festival Kampus Merdeka 2021, yang dipandu oleh Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Nadiem Makarim yang ditayangkan melalui kanal Youtube Sekretariat Presiden di Jakarta, Selasa (15/6).

“Kearifan itu bukan hanya di kampus, tapi juga di masyarakat. Jadi jangan hanya belajar di kampus Kita juga bisa belajar di masyarakat," ujar presiden.

Baca Juga

Presiden mengatakan mahasiswa harus diberikan kesempatan untuk belajar kepada siapa saja dan di mana saja. Selain itu bahan ajar mahasiswa juga bukan hanya buku melainkan juga praktik di lapangan.

"Karya mahasiswa itu bukan hanya karya akademik tapi juga karya berupa teknologi solutif bagi masyarakat, karya kewirausahaan sosial yang memecahkan masalah-masalah sosial. Saya kira seperti itu," kata presiden.

Menurut kepala negara, pola pikir tersebut pelaksanaannya memerlukan dukungan semua pihak. Pertama, kampus harus memberikan kesempatan semua mahasiswa untuk belajar kepada siapa saja dan tentang apa saja, serta harus memperbanyak porsi SKS untuk belajar di luar kampus.

Kedua, kalangan industri juga harus membuka diri untuk menerima mahasiswa magang. Industri juga harus masuk ke kampus untuk ikut mengajar dan melakukan riset bersama dengan dosen dan mahasiswa.

Ketiga, mahasiswa harus lebih aktif mencari sumber pembelajaran di luar kampus mengenai apa saja dan kepada siapa saja. Presiden memandang dengan perkembangan teknologi digital hal tersebut lebih mudah dilakukan.

Keempat, presiden meminta jajaran kabinet dan pemerintah daerah untuk mengembangkan ekosistem kondusif bagi program merdeka belajar dan bagi program kampus merdeka. "Dengan ekosistem yang baik akan muncul antusias dari semua pihak yang saya harapkan bisa berkelanjutan dan terus meningkat," jelasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA