Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Warga Madura Ancam Laporkan Wali Kota Surabaya

Selasa 15 Jun 2021 15:16 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Ratna Puspita

[Ilustrasi] Sejumlah warga dari Pulau Madura saat mengantre masuk ke Surabaya di akses keluar Jembatan Suramadu, Surabaya, Jawa Timur.

[Ilustrasi] Sejumlah warga dari Pulau Madura saat mengantre masuk ke Surabaya di akses keluar Jembatan Suramadu, Surabaya, Jawa Timur.

Foto: ANTARA/Didik Suhartono
Penyekatan di Jembatan Suramadu dianggap mendiskriminasi warga Madura.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Sekelompok Warga Madura yang mengatasnamakan Gerakan Selamatkan Jawa Timur (GAS Jatim) mengancam melaporkan Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi ke kepolisian jika aspirasinya diabaikan. Aspirasi yang dimaksud terkait penyekatan di Jembatan Suramadu, yang dianggap mendiskriminasikan warga Madura.

GAS Jatim akan menyampaikan aspirasi itu dengan menggelar aksi di halaman Balai Kota Surabaya pada Jumat (18/6) lusa. "Arahnya ke sana (melaporkan ke polisi). Niat kita itu kan ingin menyampaikan aspirasi. Kalau aspirasi kami ditolak, langkah itu akan kami lakukan," ujar Koordinator aksi Bob Hasan dikonfirmasi Selasa (15/6).

Baca Juga

Bob mempertanyakan, alasan penyekatan di Jembatan Suramadu oleh Pemerintah Kota (Pemkot Surabaya). Jika penyekatan bertujuan melindungi warga Surabaya dari paparan Covid-19, ia mempertanyakan, alasan penyekatan hanya dilakukan pada pintu masuk dari Madura.

Sementara di perbatasan Gresik dan Sidoarjo, ia mengatakan, Pemkot Surabaya tidak melakukan penyekatan sama sekali. "Kami anggap itu sangat diskriminatif terhadap warga Madura. Kalau misalkan itu demi orang Surabaya, tentu pintu masuk dari daerah lainnya seperti Gresik dan Sidoarjo di-screening juga," kata Bob.

Karena itu, Bob mengatakan, GAS Jatim akan mencoba menyampaikan aspirasi tersebut langsung kepada Eri Cahyadi. Jika aspirasi yang disampaikan tidak didengar, ia menyatakan akan mengerahkan massa lebih banyak.

Bob melanjutkan, berdasarkan hasil koordinasi dengan aparat kepolisian, massa yang boleh mengikuti aksi dibatasi 30 orang. Namun, ia mengatakan masih akan melakukan negosiasi agar dibolehkan membawa massa sedikitnya 50 orang.

"Kalau aspirasi tidak didengar maka hari Senin-nya kami sudah tidak ingin mempedulikan hasil koordinasi. Artinya, kami akan bawa massa besar-besaran dari Madura," kata Bob. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA