Saturday, 26 Jumadil Akhir 1443 / 29 January 2022

Saturday, 26 Jumadil Akhir 1443 / 29 January 2022

Wisma Atlet Tambah 2.000 Tempat Tidur

Selasa 15 Jun 2021 06:07 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Joko Sadewo

Sebuah ambulance yang membawa pasien Covid-19 memasuki Kawasan Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet, Jakarta, Ahad (13/6).

Sebuah ambulance yang membawa pasien Covid-19 memasuki Kawasan Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet, Jakarta, Ahad (13/6).

Foto: Prayogi/Republika.
Penambahan ini untuk menyikapi kenaikan laju penderita covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah menambahkan 2.000 tempat tidur untuk merawat pasien Covid-19 di Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Kemayoran, sehingga total kapasitas Wisma Atlet naik menjadi 7.937 unit. Langkah ini diambil sebagai respons lonjakan jumlah pasien dalam sepekan terakhir.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebutkan, penambahan kapasitas tempat tidur ini juga diyakini bisa menurunkan angka BOR (bed occupancy ratio). Tingginya angka BOR menjadi cerminan kesiapan fasilitas kesehatan dalam melayani pasien Covid-19.

"Jadi masih ada sisa 2.909 bed sehingga BOR-nya bisa 63,34 persen," ujar Airlangga dalam keterangan pers, Senin (14/6). Hingga Ahad (13/6), tercatat ada 4.836 pasien terkonfirmasi positif Covid-19 yang masih dirawat di Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Kemayoran.

Penambahan kapasitas dilakukan dengan mengoptimalkan setiap unit apartemen/rusunawa di tower 4,5, 6, dan 7. Daya tampung setiap unit dinaikkan jadi tiga pasien, terutama untuk pasien dengan gejala ringan.

Sementara itu Tower 8 di Pademangan difungsikan untuk isolasi WNI yang baru tiba dari luar negeri. Dengan penambahan kapasitas hingga 7.937 orang, manajemen RSDC Wisma Atlet Kemayoran juga mengajukan tambahan 150 dokter dan 300 perawat.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA