Ajaran Baru, Pembelajaran Tatap Muka Dilakukan Bertahap

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Ratna Puspita

[Foto Ilustrasi Sekolah Tatap Muka] Kabupaten Purbalingga akan melaksanakan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas pada tahun ajaran baru.
[Foto Ilustrasi Sekolah Tatap Muka] Kabupaten Purbalingga akan melaksanakan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas pada tahun ajaran baru. | Foto: Republika/Putra M. Akbar

REPUBLIKA.CO.ID, PURBALINGGA -- Pada tahun ajaran baru mendatang, belum semua sekolah di Kabupaten Purbalingga akan menerapkan pembelajaran tatap muka (PTM). Kabid Pembinaan SMP Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) Kabupaten Purbalingga Joko Sumarno menyatakan, pelaksanaan PTM di sekolah tingkat SMP akan dilaksanakan secara bertahap.

"Rencananya, pada awal tahun ajaran baru mendatang hanya ada satu sekolah di setiap kecamatan yang melaksanakan PTM terbatas. Ini sebagai uji coba sekaligus percontohan bagi sekolah-sekolah lain dalam penerapan protokol kesehatan," kata dia, Sabtu (12/6).

Dia mengatakan, Dindikbud Purbalingga juga akan membatasi jumlah siswa yang dapat mengikuti PTM. Dalam hal ini, siswa yang mengikuti PTM dilakukan secara bergilir untuk membatasi jumlah siswa dalam kelas.

"Dalam kondisi normal, satu kelas bisa diikuti rata-rata 36 siswa. Namun dalam kondisi pandemi, satu kelas hanya boleh diikuti oleh 12 siswa atau sepertiga dari kapasitas," katanya.  

Baca Juga

Selain itu, sekolah yang melaksanakan PTM dibatasi hanya sekolah yang berada di zona kuning dan hijau, serta mendapatkan izin dari orang tua/wali siswa. "Untuk sekolah yang berada di desa yang wilayahnya ada zona merah, tidak boleh melaksanakan PTM sampai zona itu kembali kuning atau hijau," katanya.  

Terkait pelaksanaan PTM pada tahun ajaran baru 2021/2022 tersebut, Joko menyebutkan, Dindikbud Purbalingga sudah mengajukan nota dinas mengenai pelaksanaan PTM terbatas pada tahun ajaran 2021/2022. Menyusul nota dinas tersebut, Bupati Purbalingga juga sudah mengeluarkan izin penyelenggaraan PTM terbatas.

"Saat ini kami sedang menyusun petunjuk teknis (juknis) untuk pelaksanaannya. Juknis ini, nanti akan kita kirimkan ke sekolah-sekolah sebagai panduan pelaksanaan PTM terbatas," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Jelang Tatap Muka, 90 Persen Guru di Bogor Sudah Divaksinasi

Anggota DPR Desy Ratnasari Pantau Kesiapan PTM Sukabumi

Psikolog: Guru & Siswa Perlu Penyesuaian Sekolah Tatap Muka

Bandara Baru Purbalingga Jadi Hub Wilayah Banyumas-Kedu

Kak Seto: Sekolah Harus Siapkan Dua Model Pembelajaran

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark