Sunday, 11 Rabiul Awwal 1443 / 17 October 2021

Sunday, 11 Rabiul Awwal 1443 / 17 October 2021

Aset PLN Rp 1.589 Triliun, Terbesar dari Seluruh BUMN

Sabtu 12 Jun 2021 06:59 WIB

Rep: intan pratiwi/ Red: Hiru Muhammad

P2IS PLN. Seorang pengunjung melintasi layar informasi di Pusat Pengelola Informasi dan Solusi (P2IS) tahap pertama di Kantor Pusat PLN, Jakarta, Rabu (27/11).

P2IS PLN. Seorang pengunjung melintasi layar informasi di Pusat Pengelola Informasi dan Solusi (P2IS) tahap pertama di Kantor Pusat PLN, Jakarta, Rabu (27/11).

Foto: Republika/Yogi Ardhi
Dalam laporan yang sudah diaudit, PLN membukukan keuntungan Rp 6 triliun pada 2020.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tata kelola PLN  dinilai sudah baik. Buktinya, PLN menjadi BUMN dengan aset terbesar dan tetap untung. Jumlah aset PLN mengalahkan empat bank BUMN ataupun Pertamina. 

Direktur Eksekutif IESR Fabby Tumiwa mengatakan, keuntungan PLN tercatat dalam laporan keuangan. “PLN ini laporan keuangannya kan diaudit BPK dan juga diperhatikan oleh investor internasional, jadi tidak boleh main-main,” ujar Fabby, Jumat (11/6).

Dalam laporan yang sudah diaudit, PLN membukukan keuntungan Rp 6 triliun sepanjang 2020. Keuntungan PLN, antara lain, didapat karena operasional yang lebih efisien. Mengacu angka audit subsidi Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), PLN bisa menekan biaya operasi Rp 32 triliun sepanjang 2020.

Fabby membenarkan, utang PLN bertambah dalam beberapa tahun terakhir. Di sisi lain, ia mengingatkan aset PLN juga melonjak drastis jauh di atas penambahan beban keuangan.

“Modalnya tidak negatif seperti Garuda. PLN juga mampu membayar kewajiban utang jangka pendek tanpa harus minta talangan pemerintah. PLN juga melakukan pengelolaan utang yang lebih baik dibandingkan Garuda,” ujarnya.

Pada 2020, jumlah ekuitas PLN mencapai Rp 940 triliun. Adapun liabilitas jangka panjang Rp 499 triliun dan liabilitas jangka pendek Rp 150 triliun. Laporan keuangan PLN 2020 juga menunjukkan, aset BUMN itu mencapai 1.589 triliun. Angka tersebut meningkat Rp 275 Triliun dibandingkan 2015 yang sebesar Rp 1.314 Triliun.

Tidak ada BUMN Indonesia punya aset sebesar PLN. Nilai pertambahan aset PLN 2015-2020 lebih besar dari total aset Telkom 2020. Pada 2020, aset Telkom dilaporkan Rp 246 triliun. 

BUMN lain pun beraset di bawah PLN. BRI dan Bank Mandiri punya aset masing-masing Rp 1.387 triliun dan Rp 1.001 triliun. Sementara, Pertamina Rp 984 triliun. Adapun aset BNI dan BTN masing-masing bernilai Rp 709 triliun dan Rp 297 triliun. 

Fabby menyebut, aset PLN tidak hanya besar. Sepanjang 2015-2020, PLN membayar pajak dan dividen sebesar Rp 186 triliun. Padahal, PLN hanya menerima penyertaan modal negara (PMN) total Rp 40 triliun dalam periode itu.

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA