Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Warga Kudus Meninggal di Asrama Haji Donohudan Bertambah

Jumat 11 Jun 2021 15:17 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Suasana Rumah Sakit Lapangan (Rumkitlap) TNI AD di Benteng Vastenburg, Solo, Jawa Tengah, Selasa (8/6/2021). Rumkitlap TNI AD tersebut mampu menampung sekitar 80 orang dengan empat ruang ICU yang disiapkan untuk mengantisipasi datangnya pasien COVID-19 dari Kudus.

Suasana Rumah Sakit Lapangan (Rumkitlap) TNI AD di Benteng Vastenburg, Solo, Jawa Tengah, Selasa (8/6/2021). Rumkitlap TNI AD tersebut mampu menampung sekitar 80 orang dengan empat ruang ICU yang disiapkan untuk mengantisipasi datangnya pasien COVID-19 dari Kudus.

Foto: ANTARA/Mohammad Ayudha
Pasien isolasi Covid mau dilarikan ke rumah sakit, namun tak bisa diselamatkan.

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS  -- Jumlah warga Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, yang meninggal saat menjalani isolasi terpusat di Asrama Haji Donohuan, Kabupaten Boyolali, karena terpapar virus corona bertambah menjadi dua orang. Satu pasien yang meninggal merupakan warga Desa Gondangmanis.

"Sebelumnya ada satu orang yang meninggal dan sempat dilarikan ke rumah sakit di Solo. Kemudian pada Kamis (10/6) malam ada tambahan satu lagi yang meninggal merupakan warga Desa Gondangmanis, Kecamatan Bae, Kudus," kata Pelaksana Harian Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kudus Masut di Kudus, Jumat.

Baca Juga

Sebelum meninggal, kata dia, almarhum bernama Henki Jantomo (47) mengalami keluhan sesak nafas. Ia bersiap dilarikan ke rumah sakit terdekat, namun sudah terlebih dulu meninggal dunia pada Kamis (10/6) pukul 20.00 WIB.

Almarhum langsung dibawa pulang ke Kudus pada Kamis (10/6) malam, dan dikebumikan. Kepala Desa Gondangmanis Susanto menambahkan bahwa jenazah almarhum Henki Jantomo tiba di Kudus Jumat (11/6) dini hari sekitar pukul 01.15 WIB. Ia lalu dikebumikan di pemakaman desa setempat dengan disaksikan pihak keluarga yang ada di Kudus setelah digelar salat jenazah.

Sementara jumlah warga Desa Gondangmanis yang menjalani isolasi terpusat di Boyolali, katanya, ada 32 orang. Dengan adanya kasus dua meninggal di asrama tersebut, Pemkab Kudus sudah berkoordinasi langsung dengan pihak pengelola asrama terkait ketersediaan tim medis ketika sewaktu-waktu dibutuhkan serta ketersediaan obat-obatan.

Termasuk ketersediaan air mineral juga sudah dikomunikasikan dengan pihak pengelola asrama haji karena penderita Covid-19 juga sangat membutuhkan air mineral.

Kasus meninggal penderita Covid-19 pertama kali terjadi pada Rabu (9/6) malam bernama bernama Subiyanto (63) warga Desa Mlati Lor, Kecamatan Kota, Kudus, yang dimungkinkan memiliki komorbid atau penyakit bawaan. Almarhum sempat dirujuk ke Rumah Sakit Jiwa Solo untuk mendapatkan perawatan sebelum akhirnya meninggal dunia.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA