Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Serangan Rasis Naik di Austria Sejak Peta Islam Diterbitkan

Ahad 06 Jun 2021 16:55 WIB

Red: Nur Aini

Serangan dan pelabelan rasis meningkat secara dramatis sejak Austria merilis

Serangan dan pelabelan rasis meningkat secara dramatis sejak Austria merilis "Peta Islam" yang kontroversial bulan lalu

"Semua kekhawatiran kami terbukti benar," kata ketua komunitas muslim Austria

REPUBLIKA.CO.ID, WINA -- Serangan dan pelabelan rasis meningkat secara dramatis sejak Austria merilis "Peta Islam" yang kontroversial bulan lalu.

"Serangan terhadap Muslim meningkat setelah insiden ini. Tanda-tanda buruk digantung di masjid-masjid kami," kata Umit Vural, presiden Komunitas Agama Islam di Austria (IGGO), pada Sabtu (5/6).

Baca Juga

"Kami telah mengatakan situs web ini harus dimatikan sesegera mungkin -- bahwa itu bisa berbahaya," kata Vural kepada Anadolu Agency.

"Maaf, tapi semua kekhawatiran kami terbukti benar."

Setelah peta digital yang mengidentifikasi lokasi lebih dari 600 masjid dan asosiasi di sekitar Austria diluncurkan pada 27 Mei, serangan rasis terhadap umat Islam meningkat, terutama terhadap masjid, Simbol-simbol anti-Muslim dilaporkan telah digantung di masjid-masjid di berbagai kota, terutama di ibu kota Wina, dalam dua hari terakhir.

Vural mengatakan meskipun peta bukanlah fenomena baru, dukungan pemerintah yang berkelanjutan terhadap proyek tersebut melalui Pusat Dokumentasi Politik Islam telah membawa masalah ini ke tingkat yang baru. Dia mencatat bahwa peta, yang dapat diambil untuk menunjukkan bahwa "semua Muslim berbahaya," disiapkan dengan menggunakan data satu sisi, ditambah dengan pejabat yang menyebut setiap Muslim sebagai perwakilan dari "Islam Politik" sesuka hati mereka.

Permintaan koreksi informasi pada peta tersebut diabaikan oleh tim yang melakukan penelitian, kata Vural.

'Muslim diperlakukan berbeda'

Vural menggarisbawahi bahwa kelompoknya tidak dapat menjelaskan kepada pihak berwenang mengapa berbagai kebijakan, seperti larangan jilbab di sekolah dasar dan pendirian Pusat Dokumentasi Politik Islam, adalah salah.

"Kami melihat dengan sangat jelas bahwa umat Islam diperlakukan secara berbeda. Jika kami adalah agama yang diakui secara resmi di sini, kami ingin perlakuan yang sama dengan 15 komunitas agama lainnya, kami tidak ingin perlakuan berbeda atau khusus," katanya.

Vural juga menggarisbawahi bahwa Muslim adalah bagian dari Austria dan bahwa setiap masalah dapat diselesaikan melalui dialog.

Penekanan pada politik identitas 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/serangan-rasis-meningkat-di-austria-sejak-peta-islam-diterbitkan/2265245
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA