Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Mulai Naik

Ahad 06 Jun 2021 16:38 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Andi Nur Aminah

Calon penumpang berjalan untuk lapor diri sebelum naik pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten (ilustrasi)

Calon penumpang berjalan untuk lapor diri sebelum naik pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Muhammad Iqbal
Jumlah kenaikaan penumpang ini terjadi setelah larangan mudik berakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Angkasa Pura (AP) II (Persero) mencatat peningkatan jumlah penumpang di Bandara Soekarno-Hatta setelah larangan mudik berakhir. Hanya saja, VP of Corpate Communication AP II Yado Yarismano mengatakan peningkatan tersebut bukan kembali ke masa sebelum pandemi Covid-19. "Untuk pergerakan penumpang saat ini kembali ke range normal dimasa pandemi," kata Yado kepada Republika.co.id, Ahad (6/6). 

Dia menuturkan, pergerakan penumpang di Bandara Soekarno-Hatta perharinya saat ini sekitar 50 ribu hingga 70 ribu orang perharinya. Angka tersebut lebih besar dibandingkan saat larangan mudik berlaku.  "Sementara untuk pergerakan penerbangan perharinya sekitar 500 hingga 600 pesawat perharinya," tutur Yado. 

Baca Juga

Sebelumnya, AP II mencatat selama masa larangan mudik lebaran, jumlah penumpang di seluruh bandara AP II turun signifikan. Direktur Utama AP II Muhammad Awaluddin mengatakan penumpang harian di 19 bandara AP II pada 6-17 Mei 2021 jauh di bawah sebelum peniadaan mudik.

“Misalnya di Bandara Soekarno-Hatta, pergerakan penumpang rute domestik pada 6 hingga 17 Mei rata-rata sekitar lima ribu orang perhari jauh dari sebelum adanya peniadaan mudik mencapai  40 ribu hingga 90 ribu orang perhari," kata Awaluddin. 

Awaluddin menambahkan, secara kumulatif, pergerakan penumpang di 19 bandara AP II pada 6-17 Mei 2021 turun 91 persen dibandingkan sebelum larangan mudik berlaku. Sementara pergerakan pesawat juga turun 77 persen.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA