Friday, 16 Rabiul Awwal 1443 / 22 October 2021

Friday, 16 Rabiul Awwal 1443 / 22 October 2021

Pemerintah Diminta Saring Ketat Wisman Masuk Bali

Sabtu 05 Jun 2021 05:36 WIB

Red: Indira Rezkisari

Wisatawan merekam suasana persawahan saat mengunjungi Desa Jatiluwih, Tabanan, Bali, Kamis (3/6/2021). Badan Pusat Statistik (BPS) merilis data secara kumulatif jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia pada Januari hingga April 2021 mencapai 511,44 ribu kunjungan atau merosot tajam sebesar 81,78 persen jika dibandingkan dengan periode sama tahun lalu yang berjumlah 2,81 juta kunjungan.

Wisatawan merekam suasana persawahan saat mengunjungi Desa Jatiluwih, Tabanan, Bali, Kamis (3/6/2021). Badan Pusat Statistik (BPS) merilis data secara kumulatif jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia pada Januari hingga April 2021 mencapai 511,44 ribu kunjungan atau merosot tajam sebesar 81,78 persen jika dibandingkan dengan periode sama tahun lalu yang berjumlah 2,81 juta kunjungan.

Foto: Antara/Nyoman Hendra Wibowo
Penyaringan wisman bertujuan agar tak menjadi beban pariwisata Bali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Epidemiolog dari Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI), Masdalina Pane, menyarankan agar pemerintah menyaring secara ketat wisatawan mancanegara (wisman) yang akan berwisata ke Pulau Bali di masa pandemi. Penyaringan adalah sebagai upaya efektivitas peningkatan ekonomi dan pengendalian Covid-19.

Masdalina mengatakan penyaringan wisatawan mancanegara bertujuan agar perekonomian di sektor pariwisata Bali berpengaruh secara signifikan, sekaligus tidak menambah beban adanya potensi kasus Covid-19. "Pandemi mengajarkan pada kita dalam tanda kutip tidak murahan, artinya mereka yang datang berwisata ke Bali itu harus terpilih. Jangan lagi wisatawan yang modal nekat, yang harus dibuka itu yang terstandar," katanya, Jumat (4/6).

Hal tersebut, kata Masdalina, seperti halnya dilakukan oleh sejumlah negara di dunia yang menyaring secara ketat setiap warga negara asing yang berkunjung ke negaranya di masa pandemi Covid-19. Dia juga memberikan catatan agar pemerintah melakukan skrining secara ketat agar jangan sampai wisatawan mancanegara malah membawa virus mutasi baru.

Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati, mengatakan saat ini hampir 50 persen dari total penduduk Bali berjumlah 4,32 juta sudah divaksinasi. Selain itu data dari Satgas Penanganan Covid-19 melaporkan per hari ini kasus konfirmasi positif di Bali mencapai 51 orang, 75 orang sembuh, dan 3 orang meninggal dunia.

Menurut Masdalina, angka tersebut dinilai cukup baik yang mencerminkan pengendalian Covid-19 di Bali sudah berjalan dengan benar. Masdalina menyebutkan jumlah 50 persen warga Bali yang sudah divaksin dan sebagian besar bekerja di sektor pariwisata belum cukup untuk menciptakan kekebalan kelompok.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan setidaknya 70 persen dari populasi harus divaksinasi untuk menciptakan kekebalan kelompok. Kendati demikian Masdalina menyebut jumlah orang-orang yang memiliki kekebalan terhadap Covid-19 di Bali bisa jadi lebih dari 50 persen lantaran orang yang sudah pernah terpapar Covid-19 telah memiliki antibodi terhadap Virus Corona.

Seperti diketahui pemerintah berencana membuka pariwisata Bali secara penuh termasuk untuk wisatawan mancanegara mulai Juli 2021. Untuk mempersiapkan hal tersebut, pemerintah menggenjot vaksinasi kepada para pelaku pariwisata di Bali hingga 70 persen dari populasi penduduk.




sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA