Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Jangan Ada Syahwat dalam Sertifikasi Dai Wawasan Kebangsaan

Jumat 04 Jun 2021 17:10 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Agung Sasongko

Ahmad Satori Ismail, Ketua Ikatan dai Indonesia

Ahmad Satori Ismail, Ketua Ikatan dai Indonesia

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Sertifikasi dai dinilai harus bertujuan hanya karena Allah SWT.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA – Ketua Umum Ikatan Dai Seluruh Indonesia (Ikadi) KH Ahmad Satori mengingatkan bahwa jangan sampai ada syahwat-syahwat dari golongan tertentu dalam sertifikasi dai berwawasan kebangsaan. Sertifikasi dai dinilai harus bertujuan hanya karena Allah SWT.

Menurut dia, hadirnya sertifikasi dai berwawasan kebangsaan pada hakikatnya adalah bagus. Asalkan tujuannya adalah untuk meningkatkan kompetensi dai, dapat menjadikan rakyat Indonesia mengerti mengenai Islam dan bangsa, serta dapat memperkuat persatuan NKRI. Namun apabila tujuan dari sertifikasi tersebut hanyalah ‘titipan’ dari golongan-golongan tertentu, ia pun menyayangkan hal tersebut.

Baca Juga

“Kalau untuk menguatkan persatuan dan meningkatkan kompetensi dai, itu bagus-bagus saja. Bukan untuk tujuan syahwat-syahwat dari golongan tertentu,” kata KH Satori saat dihubungi Republika, Jumat (4/6).

Secara keseluruhan, pihaknya belum memerinci benar bagaimana peraturan detail proses sertifikasi dai berwawasan kebangsaan yang digodok Kementerian Agama (Kemenag). Namun apapun bentuk sertifikasinya, dia berpesan agar jangan sampai para dai yang biasa mengisi khutbah maupun kajian keagamaan di masjid-masjid dilarang untuk melakukan aktivitas khutbahnya.

Sebab, kata dia, tak dapat dipungkiri meski belum tersertifikasi sekalipun para dai tersebut sangat diminati oleh warga masyarakat setempat. Jika dai tidak memiliki sertifikat berwawasan kebangsaan lantas tak boleh berceramah, kata dia, maka hal itu seakan-akan upaya memadamkan cahaya Allah.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA