Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

UNHCR Prihatin Kondisi Pengungsi Rohingya di Pulau Terpencil

Selasa 01 Jun 2021 18:58 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Teguh Firmansyah

Sekelompok pengungsi Rohingya di atas kapal angkatan laut saat mereka pindah ke Pulau Bhashan Char, di Chittagong, Bangladesh 29 Desember 2020. Kelompok kedua pengungsi Rohingya dipindahkan ke pulau Bhashan Char di bawah distrik Noakhali.

Sekelompok pengungsi Rohingya di atas kapal angkatan laut saat mereka pindah ke Pulau Bhashan Char, di Chittagong, Bangladesh 29 Desember 2020. Kelompok kedua pengungsi Rohingya dipindahkan ke pulau Bhashan Char di bawah distrik Noakhali.

Foto: EPA-EFE/MONIRUL ALAM
Anggota angkatan laut Bangladesh diduga pakai pentungan terhadap Rohingya.

REPUBLIKA.CO.ID,DHAKA -- Dua pejabat senior dari Badan Pengungsi PBB (UNHCR) mengunjungi kamp pengungsi Rohingya di pulau terpencil Bangladesh pada Senin (31/5). Pejabat senior UNHCR itu melakukan kunjungan ke selatan Teluk Benggala untuk menilai kondisi lebih dari 18 ribu pengungsi Rohingya.

Asisten Komisaris Tinggi UNHCR untuk Operasi Raouf Mazou dan Asisten Komisaris Tinggi Perlindungan UNHCR Gillian Triggs tiba di pulau Bhasan Char. Mereka juga akan mengunjungi kamp-kamp daratan di distrik selatan Cox's Bazar.

Delegasi UNHCR bertemu dengan sekelompok besar pengungsi Rohingya dan mendengarkan berbagai masalah yang mereka hadapi. Pengungsi Rohingya meminta kepada UNHCR agar mereka dicarikan peluang mata pencaharian.

“Kami merasa seperti di penjara. Kami telah makan makanan yang sama untuk waktu yang lama, dan kami bahkan dilarang memancing di laut. Saya seperti berada di penjara pulau," ujar seorang pengungsi Rohingya yang tidak mau disebutkan namanya, dilansir Anadolu Agency, Selasa (1/6).

UNHCR dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Senin (31/5) malam menyatakan keprihatinan atas terlukanya pengungsi Rohingya di pulau itu. Anggota angkatan laut Bangladesh diduga menggunakan pentungan terhadap Rohingya pada Senin pagi, sehingga menyebabkan lebih dari selusin orang terluka, termasuk wanita dan anak-anak.

“Kami sangat prihatin mengetahui laporan pengungsi yang terluka selama peristiwa (Senin) hari ini di pulau itu. Kami menyesal bahwa mereka yang terkena dampak dilaporkan termasuk anak-anak dan wanita," kata pernyataan UNHCR.

“Kami terus mencari informasi tambahan tentang kondisi mereka yang terkena dampak dan mendesak agar mereka menerima bantuan medis yang memadai," ujar UNHCR menambahkan.

Dalam waktu kurang dari seminggu, tiga pejabat PBB telah mengunjungi kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh. Pada 26 Mei, diplomat veteran Turki dan Presiden Majelis Umum PBB Volkan Bozkir mengunjungi Cox's Bazar, yang merupakann kamp pengungsi terbesar di dunia.

“Berdasarkan temuan awal dari kunjungan pertama PBB ke Bhasan Char pada akhir Maret, PBB dengan jelas mengakui kebutuhan kemanusiaan dan perlindungan yang berlaku bagi pengungsi Rohingya yang sudah direlokasi ke pulau itu,” petugas komunikasi UNHCR di Bangladesh, Louise Donovan.

“Oleh karena itu, PBB telah mengusulkan diskusi lebih lanjut dengan pemerintah Bangladesh mengenai keterlibatan operasional masa depan di Bhasan Char, termasuk tentang kebijakan yang mengatur. kehidupan dan kesejahteraan pengungsi Rohingya di pulau itu," kata Donovan menambahkan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA