Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

'Zionis akan Tinggalkan Tanah Palestina dengan Terhina'

Senin 31 May 2021 12:21 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Christiyaningsih

Pejuang brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer Hamas, berparade untuk mengenang para pejuang al-Qassam yang tewas dalam konflik baru-baru ini di Kota Gaza, 27 Mei 2021 (dikeluarkan 28 Mei 2021). Setelah sebelas hari bertempur, gencatan senjata mulai berlaku pada 21 Mei antara Israel dan militan di Jalur Gaza di bawah inisiatif Mesir untuk gencatan senjata tanpa syarat.

Pejuang brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer Hamas, berparade untuk mengenang para pejuang al-Qassam yang tewas dalam konflik baru-baru ini di Kota Gaza, 27 Mei 2021 (dikeluarkan 28 Mei 2021). Setelah sebelas hari bertempur, gencatan senjata mulai berlaku pada 21 Mei antara Israel dan militan di Jalur Gaza di bawah inisiatif Mesir untuk gencatan senjata tanpa syarat.

Foto: EPA-EFE/MOHAMMED SABER
Jenderal Iran Esmani Waani menegaskan posisi Iran untuk Palestina

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN – Jenderal Iran Esmani Waani menegaskan posisi Iran untuk Palestina. Qaani menyatakan hal tersebut dalam pidato peringatan 40 hari wafatnya mantan wakil komandan pasukan Al-Quds di Teheran, Sayyid Mohammad Hejazi.

Dilansir di Abna News pada Ahad (30/5), menurut dia keberhasilan perlawanan Iran adalah bagian dari pengabdian yang diberikan oleh Syahid Soleimani dan Syahid Hejazi kepada Palestina. “Sebagai seseorang yang melihat perlawanan, saya harus katakan bahwa masa-masa rezim Zionis ingin membunuh orang Palestina dengan senjata dan peluru telah berakhir. Saat ini lebih dari 3.000 roket yang ditembakkan ke wilayah pendudukan,” kata dia.

Qaani mengatakan kubu perlawanan Iran dan penduduk Gaza yang bersama-sama hampir 15 tahun sedang mempertahankan Palestina dari serangan rezim Israel. Dia menyebut ketika sedang di puncak ketertindasan dan sanksi, rudal-rudal yang ditembakkan oleh Perlawanan Gaza dalam perang 12 hari itu justru dua kali lipat dari perang 22 hari.

Menurutnya hal itu menunjukkan kekuatan dari Perlawanan Front, dan Perlawanan Gaza tampil kuat dalam perang 12 hari terakhir. Sekarang, pesan Perlawanan Palestina dan perlawanan internasional terhadap Israel atas ketertindasan anak-anak Palestina adalah untuk mempersiapkan tanah air Palestina.

“Tidak diragukan lagi, akan tiba saatnya rezim Zionis akan meninggalkan tanah Palestina dengan terhina,” kata Qaani.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA