Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Hukum Jual-Beli Kucing

Sabtu 29 May 2021 05:35 WIB

Red: Ani Nursalikah

Hukum Jual-Beli Kucing. Relawan menyisir kucing liar untuk diberi makan di kawasan Pasar Legi, Solo, Jawa Tengah.

Hukum Jual-Beli Kucing. Relawan menyisir kucing liar untuk diberi makan di kawasan Pasar Legi, Solo, Jawa Tengah.

Foto: ANTARA/Maulana Surya
Jumhur fuqaha empat mazhab berpendapat jual-beli kucing itu harus dipilah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ada beberapa ketentuan pokok (rukun dan syarat) jual-beli. Menurut mazhab Hanafi, rukun jual-beli itu hanya satu, yakni akad saling rela antara mereka (an taradhin) yang terwujud dalam ijab (ijab, ungkapan membeli dari pembeli) dan qabul (kabul, ungkapan menjual dari penjual).

Selain akad, mazhab Hanafi menyebutnya sebagai syarat. Sedang menurut jumhur fuqaha (mayoritas ulama fiqih), rukun jual-beli itu adalah [a]. Penjual dan pembeli; [b]. Ijab dan kabul; [c]. Ada barang yang dibeli; [d]. Ada nilai tukar (harga).

Baca Juga

Adapun syarat jual-beli yang terpokok adalah: orang yang berakad harus berakal sehat, barang yang diperjualbelikan ada manfaatnya, barang yang diperjualbelikan ada pemiliknya, dalam transaksi jual-beli tidak terjadi manipulasi atau penipuan. Bagaimana halnya dengan jual-beli kucing, jika sudah memenuhi ketentuan pokok jual-beli di atas, boleh/sahkah?

KH Ahmad Zahro dalam Fiqih Kontemporer 3 mengatakan ada banyak hadits yang secara redaksional melarang jual-beli kucing, antara lain: Abu Zubair pernah bertanya kepada Jabir bin Abdullah r.a. mengenai uang hasil penjualan anjing dan kucing. Maka Jabir mengatakan: "Rasulullah SAW melarang keras hal ini" (HR Muslim).

Dalam hadits lain diriwayatkan Rasulullah SAW melarang uang hasil penjualan anjing dan kucing (HR Abu Dawud, an Nasa'i, at-Turmudzi, dan Ibnu Majah dari Jabir bin Abdullah r.a.). Ada pula riwayat yang lain bahwa Rasulullah SAW melarang makan daging kucing dan juga melarang makan uang dari penjualan kucing (HR at-Turmudzi, Ibnu Majah, dan al-Hakim dari Jabir bin Abdullah r.a.)

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA