Friday, 19 Syawwal 1443 / 20 May 2022

Walkot Pontianak: Satgas Covid Efektif Jaga Kampung Tangguh

Kamis 27 May 2021 14:34 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Seorang pengendara motor melintas di depan mural tentang pandemi COVID-19 di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (29/4/2021). Mural yang dibuat oleh warga setempat itu untuk memberikan dukungan atas perjuangan tim medis yang selama ini berada di garis terdepan dalam penanganan COVID-19 khususnya di Pontianak. ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang/wsj.

Seorang pengendara motor melintas di depan mural tentang pandemi COVID-19 di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (29/4/2021). Mural yang dibuat oleh warga setempat itu untuk memberikan dukungan atas perjuangan tim medis yang selama ini berada di garis terdepan dalam penanganan COVID-19 khususnya di Pontianak. ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang/wsj.

Foto: ANTARA /Jessica Helena Wuysang
Pemkot Pontianak sudah membentuk tim satgas di semua RT/RW dan kecamatan.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Wali Kota Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat, Edi Rusdi Kamtono menilai Satuan Tugas Penanganan Covid-19 cukup efektif untuk menjaga "Kampung Tangguh" bebas dari pandemi Covid-19.

"Di Pontianak sudah ada beberapa titik posko atau Kampung Tangguh yang dibentuk bersama Kodam XII Tanjungpura, Kodim Pontianak, dan Polresta Pontianak untuk menjaga kampung ini bebas dari Covid-19," kata Edi Rusdi Kamtono di Pontianak, Kamis (27/5).

Ia menjelaskan, program tersebut dinilai sangat efektif, seperti banyak dilihat di setiap rumah masyarakat sekarang sudah menyiapkan tempat pencuci tangan dengan sabun.

"Selain itu di sektor ekonomi masyarakat sudah banyak menanam sayur di polibag dan membudidaya ikan lele, dampak pandemi justru malah kompak termasuk untuk membuat ketahanan pangan dan gotong royongnya kuat. Jika sebagian besar daerah seperti ini maka kita akan lebih mudah menanganinya," kata dia.

Dia mengatakan sudah membentuk tim satgas di semua RT/RW, dan kecamatan, untuk menajemen yang baik sudah ada sekitar 12 termasuk di Kampung Tangguh Teratai.

"Saat ini masyarakat yang sudah terkonfirmasi positif Covid-19 sebanyak 126 orang dari hasil tes usap terhitung 26 Mei 2021, dan saat ini tingkat keterisian tempat tidur di rumah sakit yang ada di kota itu sudah mencapai sekitar 71 persen dan kami terus menjaga supaya tidak sampai meningkat hingga di atas 75 persen," kata dia.

Edi mengatakan 126 orang tersebut umumnya bergejala termasuk juga Orang Tanpa Gejala (OTG), jumlah tersebut tergantung "tracing" karena masih ada yang sembuh ada juga yang baru positif.

Dia berharap, kasus Covid-19 di Kota Pontianak tidak terus mengalami peningkatan sehingga tingkat keterisian tempat tidur di rumah sakit harus selalu berada di bawah 60 persen.

"Untuk itu, saya mengimbau kepada seluruh masyarakat agar tetap mentaati protokol kesehatan, yakni selalu menggunakan masker, rajin cuci tangan menggunakan sabun, dan jaga jarak agar tidak terpapar virus corona," ujarnya.

Dia menambahkan, pihaknya bersama instansi terkait terus melakukan "tracing" terutama bagi warga yang bergejala. Lalu mengantisipasi kasus-kasus baru untuk mengetahui adanya penyebaran varian baru Covid-19 di Kota Pontianak.

"Kemudian gejala yang ditimbulkan juga menjadi bahan kajian di jajaran Dinas Kesehatan dan semua pihak, dan langkah-langkah PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) juga terus dilakukan evaluasi. Intinya setiap hari Pemerintah Kota Pontianak selalu memikirkan penanganan pandemi Covid-19," ujar dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA