Tuesday, 3 Jumadil Awwal 1443 / 07 December 2021

Tuesday, 3 Jumadil Awwal 1443 / 07 December 2021

Bank Sentral Kuwait Keluarkan Peringatan Investasi di Kripto

Rabu 26 May 2021 09:34 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Bank Sentral Kuwait Keluarkan Peringatan Investasi di Kripto (Foto: Unsplash/Stanislaw Zarychta)

Bank Sentral Kuwait Keluarkan Peringatan Investasi di Kripto (Foto: Unsplash/Stanislaw Zarychta)

Bank Sentral Kuwait menyatakan aset kripto bukanlah mata uang nyata.

Jatuhnya harga pasar minggu lalu menyebabkan bank sentral di seluruh dunia mengeluarkan peringatan tentang risiko berinvestasi dalam cryptocurrency. Bank Sentral Kuwait tidak terkecuali, dan pada hari Sabtu, ia mengeluarkan pernyataan untuk memperingatkan publik tentang volatilitas di pasar cryptocurrency.

Bank Sentral Kuwait menyatakan bahwa aset kripto bukanlah mata uang nyata meskipun biasa disebut cryptocurrency. Menurut pernyataan tersebut, hanya negara hukum yang dapat mengeluarkan mata uang riil sebagai simbol kedaulatan.

Baca Juga: Mengenal Pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, Miliarder Kripto Termuda yang Baru Berusia 27 Tahun

"Mata uang riil diatur oleh otoritas negara, seperti bank sentral atau lembaga moneter. Itu dianggap dan diterima sebagai penyimpan nilai dan alat pembayaran yang sah. Ini berfungsi sebagai media pertukaran yang andal," katanya dikutip dari Cointelegraph, Selasa (25/5/2021).

Pernyataan tersebut mencatat Dogecoin (DOGE) di antara cryptocurrency paling menonjol berdasarkan kapitalisasi pasar, bitcoin (BTC) dan ether (ETH). Dogecoin dikenal karena kebangkitannya yang meroket awal tahun ini setelah Elon Musk berkali-kali menyebut koin yang berasal dari meme itu di media sosial. Namun, Dogecoin mengalami penurunan tajam setelah kemunculan sang maestro teknologi di Saturday Night Live.

CBK mencatat bahwa peringatan tersebut adalah bagian dari kampanye Bank Diraya, yang diterjemahkan menjadi "Waspadalah" dalam bahasa Arab. Dikelola oleh Kuwait Banking Association, Diraya bertujuan untuk meningkatkan kesadaran keuangan di negara tersebut dan mendorong kegiatan tanggung jawab sosial di seluruh sektor perbankan Kuwait.

Setelah membuat daftar daging sapi khas mengenai kripto, seperti pencucian uang, penipuan, dan transaksi tidak sah, CBK mencatat biaya lingkungan dari operasi penambangan kripto yang intensif energi.

Baru-baru ini, Musk mengumumkan bahwa produsen mobil listrik Tesla akan berhenti menerima bitcoin sebagai bentuk pembayaran karena efeknya yang berpotensi membahayakan lingkungan. Namun, menurut studi baru oleh Mike Novogratz's Galaxy Digital, perbankan tradisional menggunakan energi dua kali lebih banyak daripada bitcoin setiap tahun.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA