Sunday, 28 Syawwal 1443 / 29 May 2022

Dahsyatnya Aksi Siber Muslim, Facebook Tutup Akun Pro Israel

Selasa 25 May 2021 16:26 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Facebook menutup akun populer pro Israel karena sejumlah laporan pelanggaran. Facebook. Ilustrasi

Facebook menutup akun populer pro Israel karena sejumlah laporan pelanggaran. Facebook. Ilustrasi

Foto: Foxnews
Facebook menutup akun populer pro Israel karena sejumlah laporan pelanggaran

REPUBLIKA.CO.ID, CAMBRIDGE— Sebuah organisasi Zionis Kristen mengklaim halaman Facebook "Jerusalem Prayer Team", yang memiliki hampir 77 juta pengikut telah ditutup oleh raksasa media sosial tersebut. Penutupan itu diduga karena serangan cyberbullying oleh kelompok Islam.  

"Halaman Friends of Zion telah ditarik tiba-tiba pekan lalu karena melanggar aturan terhadap spam dan perilaku tidak autentik Facebook," menurut pernyataan yang dirilis komunitas tersebut kepada All Israel News dilansir dari The Washington Post, Senin (24/5). 

Baca Juga

Mike Evans, pemimpin situs dan seorang Kristen Evangelis yang memiliki hubungan dekat dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan mantan Presiden Donald Trump, mengatakan bahwa halaman Facebook-nya bersifat non-politik. “Satu-satunya hal yang dilakukan Tim Doa Yerusalem adalah meminta orang untuk berdoa,” katanya. 

Evans menyalahkan kelompok Islam atas larangan tersebut, dengan mengatakan mereka telah membodohi Facebook untuk memberlakukan larangan tersebut. “Ada upaya terorganisasi oleh organisasi Islam radikal untuk mencapai tujuan ini. Mereka memposting lebih dari satu juta komentar di situs kami dan kemudian meminta orang-orang menghubungi Facebook dengan mengatakan bahwa mereka tidak pernah memposting ke situs tersebut. Itu benar-benar penipuan. Itu adalah rencana yang sangat cerdik dan menipu oleh para radikal Islam," katanya. 

Namun upaya yang disebutnya terorganisir berhasil karena halaman tersebut turun, dengan Facebook menyatakan telah dihapus secara permanen. 

“Facebook tidak pernah mendekati kami, meskipun kami diserang dunia maya dan kami berusaha keras untuk menghubungi mereka. Faktanya, Facebook melindungi Islam radikal dan bekerja melawan kaum evangelis pro-Israel. Mereka juga menghapus halaman pribadi saya, saya tidak dapat memposting apa pun. Seolah-olah komunisme dan fasisme bersatu, hanya karena Israel membela diri,” kata Evans. 

Reuters mengutip Wakil Presiden Kebijakan Konten Facebook, Monika Bickert, mengatakan pihaknya akan memantau situasi dengan cermat. “Sehingga mereka dapat menghapus konten yang melanggar standar komunitas kami lebih cepat, sambil juga mengatasi kemungkinan kesalahan dalam penegakan hukum,” kata dia.   

Kara Frederick, mantan eksekutif Facebook yang sekarang menjadi peneliti di Pusat Kebijakan Teknologi Heritage Foundation berkata tindakan Facebook ini adalah salah satu contoh dari banyaknya masalah. “Ini bukan contoh pertama dari aktor jahat yang bekerja sama untuk berperang melawan pihak ketiga, menggunakan kebijakan perusahaan teknologi sendiri," katanya. 

“Facebook harus meninjau 'pelanggaran,' semua banding, dan mengaktifkan kembali halaman Jerusalem Prayer Team.  Itu juga harus secara agresif melawan aktor jahat yang membanjiri komentar halaman dengan konten anti Semit sedekat dan aktif seperti mereka meneliti pidato konservatif arus utama," tambahnya. 

 

Sumber: washingtontimes

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA