Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Malaysia Temukan Virus Corona Menular dari Anjing ke Manusia

Sabtu 22 May 2021 13:22 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Dwi Murdaningsih

Anjing liar (ilustrasi)

Anjing liar (ilustrasi)

Foto: Fatiha Hansa Aulia
Belum jelas apakah virus corona ini bisa tersebar dari manusia ke manusia lain.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Virus corona baru telah ditemukan di Malaysia. Virus ini mungkin ditularkan kepada manusia melalui anjing.

Dalam sebuah studi, virus corona baru itu ditemuykan pada anak-anak yang didiagnosis dengan pneumonia pada 2018. Penelitian menyebutkan bahwa virus tersebut dipastikan menyebabkan penyakit pada manusia. Virus itu akan menjadi virus corona manusia kedelapan yang diketahui dan yang pertama berasal dari anjing.

Sayangnya, penelitian yang diterbitkan di Jurnal Clinical Infectious Diseases pada 20 Mei 2021 itu tidak dapat membuktikan apakah virus corona pada anjing menyebabkan pneumonia pada anak atau apakah mikroba lain menjadi penyebabnya. Anak tersebut juga ditemukan terinfeksi rhinovirus atau virus yang menyebabkan flu biasa pada manusia.

Jika virus anjing memang menyebabkan penyakit pada anak tersebut tiga tahun lalu, belum jelas apakah virus corona jenis ini dapat menyebar di antara manusia.

"Seberapa umum virus (anjing) ini, dan apakah dapat ditularkan dari anjing ke manusia atau antarmanusia, tidak ada yang tahu," ujar Dr Gregory Gray, seorang profesor kedokteran, kesehatan global, dan kesehatan lingkungan di Duke University mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dilansir dari Live Science, Sabtu (22/5).

Para peneliti mengatakan temuan mereka menggarisbawahi ancaman virus corona hewan terhadap manusia. Saat ini, banyak penyakit yang ditimbulkan oleh virus corona, bukan hanya corona SARS-CoV-2 atau yang berasal dari Wuhan.

Baca Juga

Asal usul SARS-CoV-2 masih belum jelas. Namun, satu teori menyimpulkan bahwa virus melompat dari kelelawar kemudian pada hewan perantara lalu sampai ke manusia.

"Virus corona ini kemungkinan menyebar ke manusia dari hewan lebih sering dari yang kita ketahui," kata Gray.

Para peneliti, awalnya mulai mengembangkan tes diagnostik yang dapat mendeteksi berbagai jenis virus corona, tidak hanya SARS-CoV-2. Mereka melakukan penelitian terhadap 301 orang pasien pneumonia yang dirawat di rumah sakit di Sarawak, Malaysia, pada 2017 dan 2018.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA