Permintaan Kedelai Impor di Kudus Melonjak 

Red: Ratna Puspita

Permintaan kedelai impor di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, pasca-Lebaran 2021 justru mengalami lonjakan.(Ilusrasi kedelai)
Permintaan kedelai impor di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, pasca-Lebaran 2021 justru mengalami lonjakan.(Ilusrasi kedelai) | Foto: ADENG BUSTOMI/ANTARA FOTO

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS -- Permintaan kedelai impor di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, pasca-Lebaran 2021 justru mengalami lonjakan. Harga jual komoditas impor tersebut kembali naik menjadi Rp10.750 per kilogram dari sebelumnya dijual Rp10.000/kg.

"Adanya lonjakan permintaan kedelai impor karena para perajin tahu dan tempe memang memanfaatkan momen syawalan untuk meningkatkan produksinya karena kebiasaan masyarakat membuat aneka masakan untuk perayaan kupatan," kata Manajer Primer Koperasi Tahu-Tempe Indonesia (Primkopti) Kabupaten Kudus Amar Ma'ruf di Kudus, Rabu (19/5).

Hal itu, kata dia, bisa dilihat dari jumlah permintaan kedelai impor mencapai 30 ton dalam sehari, sedangkan sebelumnya hanya berkisar 15-20 ton per harinya. Meskipun permintaan mengalami lonjakan, kata dia, perajin tahu maupun tempe tidak menikmati keuntungan yang besar karena harga jual kedelainya sudah mengalami kenaikan, sedangkan untuk menaikkan harga jual produknya juga tidak berani.

Untuk bisa menaikkan harga jual tahu dan tempe di pasaran, kata dia, memang tidak mudah karena harus melihat respons pasarnya. Apalagi, daya beli masyarakat saat ini dinilai kian menurun.

Baca Juga

Harga kedelai impor normalnya berkisar Rp6.500/kg. Secara bertahap, harganya naik hingga menjadi Rp9.800/kg pada pertengahan Februari 2021, Rp10.000/kg pada awal Mei 2021, Rp10.500 ketika Lebaran, dan Rp10.750/kg pasca-Lebaran.

Penyebab kenaikan harganya, kata dia, di antaranya karena adanya kenaikan indeks perdagangan dan keterlambatan masa panen dari negara asal, yakni Amerika Serikat. Untuk stok kedelai tersedia aman karena kebutuhan berapapun masih bisa dipenuhi. Sedangkan stok yang tersedia di gudang hanya 35 ton.

Sementara jumlah pengusaha tahu dan tempe di Kabupaten Kudus diperkirakan mencapai 300-an pengusaha yang tersebar di sejumlah kecamatan, seperti Kecamatan Kota, Jekulo, Kaliwungu, Dawe, Bae, Gebog, Undaan, Mejobo dan Jati.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Bukti Zionis Israel Lebih Rasis dari Nazi dan Reaksi Erdogan

Mengapa Muncul PLO, Fatah, Hingga Hamas di Palestina?

Lembaga Dakwah Islam Indonesia: Dukung Terus Palestina

Laporan CIA: Israel akan Tumbang dalam 20 Tahun

Muslim AS Minta Pemerintahan Biden Lindungi Warga Palestina

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark