Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

Pemerintah Terima 2.000 Laporan Terkait Pembayaran THR

Rabu 19 May 2021 19:16 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nidia Zuraya

Tunjangan Hari Raya/THR (ilustrasi)

Tunjangan Hari Raya/THR (ilustrasi)

Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Pemerintah terus mendorong dan memantau pembayaran THR.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah mendorong pembayaran Tunjangan Hari Raya (THR). Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebutkan, beberapa perusahaan sudah membayarkan tunjangan tersebut.

Airlangga menyebutkan, terdapat 2.000 laporan mengenai pembayaran THR tahun ini. “Laporan dari Kementerian Ketenagakerjaan di posko THR memang lebih dari 2.000 laporan. Lalu ada 100 pengajuan yang ditindaklanjuti," ujarnya dalam Halal Bihalal secara virtual, Rabu (19/5).

Baca Juga

Penindaklanjutan tersebut, kata dia, sesuai surat edaran dari Kementerian Ketenagakerjaan. "Jadi diselesaikan secara bipartit antara serikat pekerja dan perusahaannya," kata Airlangga.

Ia melanjutkan, pemerintah terus mendorong dan memantau pembayaran THR. Di antaranya memastikan jumlah uang yang beredar sebagai stimulan daya beli masyarakat.

“Sesuai perencanaan awal sekitar Rp 154 triliun uang beredar selama bulan Ramadhan. Kita lihat laporan Bank Indonesia yang beredar ini memang kita harapkan menjadi stimulan daripada daya beli masyarakat,” jelasnya.

Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) masih terus membuka posko aduan THR hingga 20 Mei 2021. Pelaku usaha yang kedapatan melanggar pembayaran THR akan dikenakan sanksi sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA