Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Malaysia Kecewa Sikap DK PBB Soal Serangan Israel

Selasa 18 May 2021 12:41 WIB

Red: Christiyaningsih

Malaysia meminta PBB memaksa Israel memenuhi semua kewajiban dalam hukum internasional - Anadolu Agency

Malaysia meminta PBB memaksa Israel memenuhi semua kewajiban dalam hukum internasional - Anadolu Agency

Malaysia meminta PBB memaksa Israel memenuhi semua kewajiban dalam hukum internasional - Anadolu Agency

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Malaysia kecewa dengan Dewan Keamanan PBB yang tidak mampu menghasilkan posisi bersatu untuk menghentikan kekerasan Israel terhadap Palestina.

"Ini adalah sesi ketiga DK PBB di minggu ini, akan tetapi tidak ada satu pernyataan pun yang dirilis tentang situasi terkini di Palestina," ungkap Menteri Luar Negeri Malaysia Hishammuddin Hussein dalam keterangannya, Senin.

Baca Juga

Dalam telekonferensi video DK PBB yang membahas situasi di Timur Tengah, Minggu, Malaysia menekankan tiga poin. Malaysia meminta DK PBB untuk segera bertindak, dan memenuhi tanggung jawabnya di bawah Piagam PBB. Menurut Malaysia, DK PBB harus berbicara dalam satu suara, bertindak cepat, dan tegas untuk menanggapi rangkaian agresi Israel.

Malaysia juga meminta DK PBB meninjau kembali rekomendasi dalam laporan Sekretaris Jenderal pada 2018 tentang pengerahan angkatan bersenjata atau pengamat tidak bersenjata yang dimandatkan PBB untuk meningkatkan perlindungan rakyat Palestina.

Karena tidak adanya tindakan terpadu DK PBB, Malaysia mendesak Majelis Umum PBB menggelar sidang khusus demi mengakhiri pertempuran. Desakan tersebut sejalan dengan pernyataan bersama dengan Indonesia dan Brunei Darussalam mengenai isu Palestina.

"PBB harus memaksa Israel untuk memenuhi semua kewajiban dalam hukum internasional, sekaligus Piagam PBB," kata Menteri Hishammuddin.

Malaysia menegaskan pihaknya tidak akan pernah mengakui penyitaan terang-terangan yang dilakukan Israel atas tanah Palestina.

Setidaknya 212 warga Palestina meninggal, termasuk 58 anak-anak dan 35 wanita, dalam serangan Israel di Jalur Gaza sejak pekan lalu, menurut Kementerian Kesehatan Palestina. Lebih dari 1.235 orang juga terluka dan puluhan bangunan hancur atau rusak dalam serangan Israel. Sepuluh orang Israel juga tewas dalam tembakan roket Palestina dari Jalur Gaza ke Israel.

Ketegangan yang bermula di Yerusalem Timur selama bulan suci Ramadan menyebar ke Gaza akibat dari serangan Israel terhadap jamaah Muslim di kompleks Masjid al-Aqsa dan daerah Sheikh Jarrah.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Masjid al-Aqsa berada, selama perang Arab-Israel 1967. Negara itu juga mencaplok seluruh kota Yerusalem pada 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/malaysia-kecewa-sikap-dk-pbb-soal-serangan-israel/2245248
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA