Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wisatawan Membludak, Legislator: Kesadaran Masyarakat Kurang

Ahad 16 May 2021 15:58 WIB

Rep: Flori Sidebang / Red: Bayu Hermawan

Sejumlah warga yang akan berwisata berputar balik di Kawasan pintu masuk Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta, Sabtu (15/5). Manajemen Taman Impian Jaya Ancol menghentikan sementara operasional kawasannya baik area rekreasi dan wisata Pantai Ancol pada hari ketiga libur Lebaran 1442 Hijriah yakni Sabtu (15/5) untuk dilakukan penyemprotan disinfektan dan evaluasi penguatan protokol kesehatan. Prayogi/Republika.

Sejumlah warga yang akan berwisata berputar balik di Kawasan pintu masuk Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta, Sabtu (15/5). Manajemen Taman Impian Jaya Ancol menghentikan sementara operasional kawasannya baik area rekreasi dan wisata Pantai Ancol pada hari ketiga libur Lebaran 1442 Hijriah yakni Sabtu (15/5) untuk dilakukan penyemprotan disinfektan dan evaluasi penguatan protokol kesehatan. Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika.
Legislator PDIP nilai kebijakan Pemprov DKI soal tempat wisata sudah cukup baik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Gilbert Simanjuntak tak mempermasalahkan keputusan pengelola Ancol yang mengizinkan pengunjung masuk ke kawasan wisatanya secara terbatas pada saat penutupan sementara, Sabtu (15/5) kemarin. Gilbert menilai, poin penting yang perlu ditekankan adalah pengelola tempat wisata dapat melakukan pengawasan terhadap penerapan protokol kesehatan. 

Untuk diketahui, kawasan wisata Ancol ditutup sementara pada Sabtu (15/5). Namun, pihak pengelola sempat mengizinkan pengunjung memasuki wilayahnya secara terbatas untuk mengurai kerumunan pengunjung yang sudah terlanjur tiba di pintu masuk Ancol. 

Baca Juga

"Sepanjang mereka bisa batasi dan kontrol, sebenarnya tidak masalah. Kesulitan dan kelemahan selama ini adalah pengawasan, karena sewaktu naiknya covid periode lalu lebih karena pengawasan yang kurang," kata Gilbert saat dihubungi, Ahad (16/5).

Gilbert menyebut, kebijakan yang dikeluarkan Pemprov DKI untuk membatasi jumlah pengunjung tempat wisata selama libur Lebaran 2021 sebesar 30 persen sudah cukup baik. Namun, menurutnya kesadaran dari masyarakat untuk tidak melakukan aktivitas yang berpotensi menimbulkan kerumunan masih sangat kurang. 

Oleh karena itu, anggota Fraksi PDIP itu pun menuturkan, penutupan sementara kawasan wisata di Ibu Kota menjadi keputusan yang tepat. Sehingga dapat mencegah timbulnya kerumunan dan potensi penularan virus corona. 

"Masyarakat susah dewasa, termasuk masalah mudik. Sekarang melihat kesadaran masyarakat yang kurang dan banyaknya titik yang mesti dijaga, tentu sukar mengawasi semua," ujarnya.

"Menutup tempat (wisata) tersebut menjadi keputusan sulit, tapi harus diambil. Kita juga berharap kesadaran dari masyarakat," ucap Gilbert. 

Sementara itu, anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PAN Farazandi Fidinansyah pun mendukung keputusan Pemprov DKI menutup sementara operasional Ancol. Menurutnya, hal ini merupakan langkah yang tepat. 

Sebab, jelas dia, protokol kesehatan dalam mencegah kerumunan pengunjung sudah seharusnya menjadi prioritas utama pengelola tempat wisata, termasuk Ancol. Jika tidak, sambung dia, maka upaya pemerintah dalam menekan angka kasus Covid-19 akan sia-sia. 

"Pakai masker, tes genose dan protokol kesehatan lainnya akan percuma jika aturan soal pencegahan kerumuman dalam hal ini aturan kapasitas tidak dipenuhi," ujar Farazandi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA