Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Pekan Ini, China akan Luncurkan Robot Penjelajah di Mars

Sabtu 15 May 2021 06:27 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Zhurong, robot penjelajah China.

Zhurong, robot penjelajah China.

Foto: CNSA
Robot penjelajah Mars bernama Zhurong dalam beberapa hari mendatang.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- China mengatakan akan mendaratkan robot penjelajah Mars bernama Zhurong dalam beberapa hari mendatang.

Robot Zhurong beroda enam akan menargetkan Utopia Planitia, medan yang luas di belahan bumi utara planet itu. Kendaraan itu akan menggunakan kombinasi kapsul pelindung, parasut, dan platform roket untuk turun.

Pendaratan yang sukses akan menjadi pencapaian yang luar biasa. Sejauh ini hanya Amerika yang benar-benar menguasai pendaratan di Mars.

Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA) mengatakan upaya itu akan dilakukan sekitar dari pagi hari tanggal 15 Mei hingga 19 Mei, waktu Beijing, dilansir di BBC, Sabtu (15/5).

Zhurong dibawa ke Mars dengan pengorbit Tianwen-1, yang tiba di atas planet tersebut pada bulan Februari.

Selama waktu tersebut telah dihabiskan untuk mengamati Utopia, mengambil gambar resolusi tinggi untuk menunjukkan tempat teraman untuk diletakkan.

Tujuan dari semua usaha semacam itu adalah untuk memilih tempat, sejauh mungkin, yang tidak memiliki kawah besar dan batu-batu besar.

Setiap kali upaya dilakukan, insinyur China harus mengikuti kejadian setelah kejadian. Jarak ke Mars saat ini adalah 320 juta km, yang berarti pesan radio membutuhkan waktu hampir 18 menit untuk mencapai Bumi.

Setiap tahap pendekatan Zhurong ke permukaan harus dikelola secara mandiri. Masuk (ke atmosfir), penurunan dan strategi pendaratan mengikuti arsitektur yang familiar.

Pada saat yang dipilih, penjelajah, yang terbungkus aeroshell, akan dilepaskan dari pengorbit Tianwen dan menyelam ke bawah.

Pelindung panas pada kapsul akan memperlambat kejatuhan dengan mendorong udara Mars. Sebuah parasut kemudian akan terbuka untuk mengurangi kecepatan lebih jauh.  Akhirnya, robot akan melepaskan diri di bangku bertenaga roket untuk melakukan manuver yang membawanya ke tanah.

Ini adalah tantangan yang menakutkan, tetapi China akhir-akhir ini telah menunjukkan kompetensi besar dalam upaya luar angkasa, termasuk menempatkan dua penjelajah di Bulan.

Jika Zhurong berhasil turun, para ilmuwan akan mencoba mendapatkan setidaknya 90 hari untuk  mempelajari geologi lokal. Satu hari, atau Sol, di Mars berlangsung selama 24 jam 39 menit.

Robot itu sangat mirip dengan kendaraan Spirit dan Opportunity milik badan antariksa Amerika (Nasa) dari tahun 2000-an. Beratnya sekitar 240kg dan didukung oleh panel surya lipat.

Sebuah tiang tinggi membawa kamera untuk mengambil gambar dan membantu navigasi lima instrumen tambahan akan membantu menilai mineralogi batuan lokal dan mencari es air di bawah tanah.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA