Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Laporan AS: China Jadikan Xinjiang Sebagai Penjara Terbuka

Kamis 13 May 2021 14:36 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Militer China dikerahkan untuk mengawasi aktivitas Muslim di Xinjiang.

Militer China dikerahkan untuk mengawasi aktivitas Muslim di Xinjiang.

Foto: Deccanchronicle.com
Seluruh pergerakan orang-orang di Xinjiang dipantau

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Seorang pejabat Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mengatakan pada Rabu (12/5), pemerintah China telah mengubah Xinjiang menjadi "penjara terbuka". Hal itu diungkapkan oleh pejabat tersebut dalam laporan yang mengkritik penganiayaan China terhadap etnis minoritas Uighur. 

Seorang pejabat senior di Kantor Kebebasan Internasional Departemen Luar Negeri AS, Daniel Nadel mengatakan, saat ini China telah mengubah seluruh wilayah Xinjiang sebagai penjara terbuka bagi Muslim Uighur. Seluruh pergerakan orang-orang di wilayah tersebut dipantau dengan cermat dan ketat. 

Baca Juga

"Pergerakan orang-orang dilacak dengan cermat. Anda memiliki pemikir yang telah ditugaskan untuk tinggal bersama Uyghur untuk mengawasi mereka. Anda memiliki orang-orang yang pergi ke pasar yang harus check-in setiap kali mereka pergi ke kios pasar yang berbeda," kata Nadel.

"Penindasan terhadap Muslim adalah puncak dari penindasan selama beberapa dekade terhadap penganut agama di China," ujar Nadel menambahkan.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA