Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Polisi Berlakukan Sistem Buka-Tutup ke Lokasi Wisata di DKI

Rabu 12 May 2021 13:24 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Andri Saubani

Sejumlah warga beraktivitas di Taman Lapangan Banteng, Jakarta, Ahad (14/3). Pemprov DKI Jakarta kembali membuka 24 Taman Kota dan Taman Margasatwa Ragunan serta tiga taman Hutan Kota salah satunya Taman Lapangan Banteng di tengah pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM). Taman-taman tersebut dibuka dengan diikuti penerapan protokol kesehatan untuk mencegah penularan COVID-19, seperti pengukuran suhu tubuh, pembatasan jumlah pengunjung, penggunaan masker, dan mewajibkan pengunjung untuk cuci tangan.Prayogi/Republika

Sejumlah warga beraktivitas di Taman Lapangan Banteng, Jakarta, Ahad (14/3). Pemprov DKI Jakarta kembali membuka 24 Taman Kota dan Taman Margasatwa Ragunan serta tiga taman Hutan Kota salah satunya Taman Lapangan Banteng di tengah pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM). Taman-taman tersebut dibuka dengan diikuti penerapan protokol kesehatan untuk mencegah penularan COVID-19, seperti pengukuran suhu tubuh, pembatasan jumlah pengunjung, penggunaan masker, dan mewajibkan pengunjung untuk cuci tangan.Prayogi/Republika

Foto: Prayogi/Republika.
Polisi juga akan memantau kapasitas pengunjung di tempat wisata.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polda Metro Jaya akan memberlakukan sistem buka tutup terhadap akses menuju lokasi wisata di wilayah DKI Jakarta selama libur Lebaran 1442 H. Selain itu, personel kepolisian juga akan disiagakan untuk melakukan pengamanan di tempat wisata.

"Ditlantas Polda Metro Jaya akan lakukan penjagaan dan di titik-titik menuju akses tempat wisata," kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo kepada wartawan, Rabu (12/5).

Sambodo menjelaskan, personel kepolisian itu akan bertugas memantau kapasitas pengunjung di tempat wisata. Dia menyebut, jika telah melebihi kapasitas yang ditentukan, naka akses menuju lokasi wisata tersebut akan ditutup.

"Kalau pos pengamanan sudah katakan bahwa tempat wisata sudah penuh, maka saya akan menutup akses menuju tempat wisata tersebut untuk hindari kerumunan wisata tersebut," jelas Sambodo.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan mengeluarkan sejumlah ketentuan selama Idulfitri 1442 Hijriah. Salah satunya terkait dengan operasional tempat wisata.

Anies mengatakan, kawasan wisata tetap beroperasi dengan jumlah pengunjung maksimal 30 persen dari kapasitas. Kemudian, pengunjung yang diizinkan datang ke lokasi wisata hanyalah wisatawan lokal atau sesuai KTP setempat.

"Jadi tempat wisata di Bogor hanya menerima pengunjung dari Bogor, tempat wisata di Jakarta hanya menerima pengunjung ber-KTP Jakarta," kata Anies di Balai Kota Jakarta, Senin (10/5).

Kebijakan itu pun tertuang dalam Seruan Gubernur (Sergub) Nomor 5 Tahun 2021 tentang Pengendalian Aktivitas Masyarakat Dalam Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) Pada Masa Libur Idul Fitri 1442 H/2021 M. Sergub ini ditandatangani oleh Anies pada tanggal 10 Mei 2021.

Dalam salah satu poin pada Sergub itu mengatur mengenai operasional tempat wisata. Disebutkan, tempat wisata yang berada di zona merah dan oranye penyebaran Covid-19 tidak diizinkan beroperasi.

"Pelaku usaha, pengelola, penyelenggara atau penanggungjawab kawasan wisata/tempat rekreasi untuk menerapkan batasan jam operasional paling lama sampai pukul 21.00 WIB dan membatasi jumlah pengunjung paling banyak 30 persen dari total kapasitas, kecuali terhadap lokasi zona merah dan oranye aktivitas untuk sementara dihentikan," bunyi poin 5 dalam Sergub itu.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA